Pelajar Indonesia Pelajar Genius, Multi Talent.


Percaya atau gak sama judul di atas? Mungkin ada yang percaya, ragu-ragu atau tidak percaya, tapi itulah realitanya. Jadi percaya atau gak percaya harus percaya (maksa banget).
Sebenernya tulisan ini gak ada maksud apa-apa, ini hanya murni dari unek-unek pemikiran gue, yang merasa setuju ya monggo menerimanya yang gak setuju ya jangan dendam atau dongkol..Piss broh(damai).

Bagi kamu-kamu yang sudah duduk atau pernah di bangku SMA pasti anda pernah melewati masa-masa kelam di TK (kalau yang TK dulunya, kalau gue peribadi sih gak TK), SD, SMP ya gak?? walaupun gak semuanya kelam tapi kan ada yang begitu (pemaksaan baget yah). Nah ingat gak di SD ada berapa pelajaran? Haduh, haduh dah pada lupa rupanya, tapi di SD gue masih ingat banget yang pasti ada itu pelajaran Matematika, Bahasa indonesia dkk maklum masa SD cuma di habiskan sama mainan aja (ketauan deh). Berapa lama coba waktu di SD ? Ya minimal kalo gak bego-bego amat sih sekitar enem tahunan ya kan? (maksa lagi dah gue) tapi ada juga yang bisa 7 tahun atau malahan ada alien nyasar yang sampe 8 tahun (ckckckck makanya belajar).

Nah yok kita bahas di SMP,  di sini cuman 3 tahun ( ya “cuman” 3 tahun) pelajarannya disini mulai bejibun gak karuan dan gak jelas tujuannya. Mari kita data pelajarannya apa aja.
Kalau di sekolah gue sih (maklum sekolah desa) pelajaranya ada : matematika, fisika, kimia, biologi, geografi, ekonomi, sosiologi, sejarah, agama, bahasa indonesia, bahasa inggris, Pkn, seni budaya, olahraga, TIK, ketrampilan, mulok, tata boga (kalo da yang kelewatan tambahin sendiri yo..) ya itulah pokonya.

kalau di SMA sih lebih spesifik lagi biasanya dan kata orang sih masa SMA itu masa-masa indah menyenangkan yang cuma sekali seumur hidup (yaiyalah emang loe mau sekolah SMA lagi?)
Ketika di SMA kita kan menemukan hal-hal aneh yang lengkap banget deh pokonya, mulai dari tipe taman dari yang kaya alien kesasar sampe yang ganteng-ganteng juga ada (kaya gue nih hahah) para guru juga beraneka jenis macem-macem karakter, tabiat, sifat, tingkah laku n perilaku ( gak usah disebutin ntar ada yang tersinggung )

Nah, sekarang kita bahas lagi yang di SMA kira-kira masih ingat ada berapa pelajaran? Emh, kalo gue kelas satu sih ada 16-an pelajaran sama kaya waktu di SMP tadi itu, waktu gue kelas dua dan sekarang kelas tiga berkurang tiga pelajaran. Kebetulan gue (gak kebetulan sih, gue kan rajin belajar) masuk IPA jadi yang gak ada Sosiologi, Ekonomi, sama Geografi (lumayan berkurang 3 itung-itung ngurangin beban ngafal)

Nah, pertanyaannya udah berapa lama ente-ente ini smua duduk di sekolah?, yok kita jumlahin SD+SMP+SMA=6+3+3 = 12 tahun ( ni yang normal kalo ente-ente ada yang pernah gak naik tambahin aja sndiri ). Nah pertanyaanya lagi selama 12 tahunan lebih itu elo bisa apa? Lo dah berkarya nyata apa?? gak ada kan , paling biarpun ada hanya beberapa persen dari sekian juta pelajar di Indonesia. Coba fikirkan berapa lama waktu, uang (termasuk buat sangu juga) dan tenaga yang terbuang sia-sia selama itu.

Gua bilang pelajar indonesia genius itu ya tadi, kita disuruh mempelajari bahkan menguasai hanya  sebanyak 16 pelajaran. Iya 16 pelajaran disuruh mempelajari dan menguasainya. Makanya gue salut banget dah yang dapat peringkat satu (gila ni alien yah mampu menguasai 16 pelajaran walaupun kalo ulangan dapat bantuan dari temen). Bayangin aja 16 pelajaran , seorang guru aja paling banter menguasai tiga pelajaran . Kalo kita bilang gitu ke guru pasti kita dimarahain dan di bilangin ya begitu memang murid, saya dulu juga begitu, pasti bilang gitu.

Dan yang musti jadi koreksi adalah sistem pendidikan di indonesia selain banyak pelajaran adalah terpaku hanya pada teori dan NOL praktek. Kenapa bisa begitu sebab ini hanya menjadikan siswa datang, duduk, diam, dan hanya menjadikan siswa banyak bicara tanpa karya.
Coba kalian lihat deh di negara barat walaupun mungkin ada juga yang namanya korupsi tapi sedikit, padahal  pejabat-pejabat mereka waktu di sekolah gak ada yang namanya pelajaran budi pekerti, agama. Nah kita yang dari SD sudah belajar agama, budi pekerti mengapa pejabat kita pada korupsi ? Itu dia kita gak pernah praktek dari sekolah.
Kalo kita dari sekolah memang 90 % teori bayangkan betapa lebih mudah belajar biologi dengan mengamati langsung dari pada melihat di buku?

Memang pendidikan kita berbeda dengan barat, di sana mereka ketika pelajaran sains kelas pada kosong, mereka ke Lab, gak kaya indonesia walaupun ada lab paling-paling gunainnya setahun sekali, yakin dah sama itu berani taruhan gue.

Mereka juga gak terpaku sama nilai, kalau mereka dapat nilai rendah mereka justtru dibimbing dengan sabar, gak kaya kita semua di standarkan berdasarkan nilai, jadi kita takut dan berusaha mendapatkan nilai bagus dengan berbagai cara yang tidak halal. Ini yang membuat kita tidak mengerti.

Dan satu lagi mereka (orang barat) tidak mempelajari begitu banyak dan bejibun pelajaran mereka mempelajari pelajaran yang mereka suka dan minati sehingga mereka dengan enjoy mendalaminya, bayangkan jika belajar dilandasi rasa senang dan bukan rasa ketakutan, pasti jadi nyaman dan otak mereka dapat di asah setajam otak Einstein.
Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee