Jadi Pengamen Semalem di Jogja

Well, well, well setelah perjalanan 7-8 jam dengan cara merayap gue akhirnya sampai di stasiun tugu, Jogja walau harus rela-rela dengan tiket yang lumayan mahal 'n pantat gue yang sudah melepuh dan berasap akhirnya terbayar juga.

Midnight serasa masih sore dibanding malang, suasananya juga masih rame banyak bule-bule yang kepanasan buktinya aja mereka lebih sering pake singlet :)
Gue salut sama kreatifitas dan keramahan orang-orang disini, begitu turun 'n jalan sebentar juga udah disambut senyuman sapa sambil menawarkan jasa becak, makan, dll

Yah, untung gue punya temen disini, so langsung di jemput buat rehat dulu.
Akhirnya keesokan hari bisa menikmati kesejukan udara disini, kebetulan temen gue masih kuliah gue cuma diem dikamar mantengin lapy. Malemnya langsung go ke alun-alun kidul, niatnya mau santai jadi gue bawa gitar sama temen.

Sekitar 15 menitan dari rumah temen gue akhirnya nyampe juga nih, asal tau aja alun-alun kidul (alkid) atau alun-alun selatan dalam indo nya merupakan salah satu tujuan wisata wajib loh. Disini ada dua pohon beringin kembar yang siap memberi tantangan ke pengunjung. Konon siapa aja yang bisa nglewatin dua pohon beringin ini dengan mata tertutup dari ujung alun-alun keinginannya bisa terkabul loh, nah tuh makanya liburan disini aja :)

Gue sama temen santai sambil main gitar dipinggir pagar pohon beringin, eh disamping ada beberapa cewek tuh :) . Gak lama gue disamperin sama mas-mas (yah, kirain cewek) kebetulan temen gue lagi ada telfon dari temennya ...


Mas-mas : entok piro mas swengi biasane? (dapat berapa mas semalam biasanya)

Gue : [(sambil mikir) (akhirnya gue sadar setelan gue malam itu pake jeans  yang gue potong plus baju kaos murahan terus pegang gitar, pasti gue disangka pengamen) ]

Gue: (dengan wajah pengamen) waduh sepi mas, ndek kene jarang sing wei akeh yo tapi rame juga polae arek-arek yo podo liburan natal mbek tahun baru iki ( waduh sepi mas, disini jarang yang kasih banyak tapi ya lumayan rame juga mas karena liburan natal dan tahun baru kayanya)

Gue: (balik tanya) la mas kerjo opo?

Mas-mas: iki mas nyewakne sepedah iki.

Gue : biasana entuk piro mas suwengi lak liburan ngene?

Mas-mas : lumayan mas kadang sampe 900 rb tapi kan aku entuk 20 % tok.


Setelah lumayan lama ngobrol sama mas-mas yang tadi itu n ternyata dia itu kerjaannya sebagai penyewaan sepedah buat keliling di alun-alun kidul sini.

Buset, gak nyangka ya gue disangka pengamen...

Sumpah sebenarnya malam itu gue gak ada niatan buat ngamen, tapi setelah dikira pengamen trus gue ada ide.
Gue ajak temen gue buat ngamen, awalnya dia nggak mau tapi gue paksa akhirnya juga luluh. fyuh..

Materi lagu sudah punya tinggal tempat naruh recehan aja yang musti gue cari, setelah muter-muter akhirnya nemu juga aqua gelas bekas :P.

Langkah pertama yang jadi sasaran gue sama temen yaitu keluarga yang lagi asyik santai sambil menikmati makanan ringan, gue masih ingat lagu andalan gue sama dian waktu ngamen itu lagunya d'masiv yang judulnya pergilah kasih :). Oh iya sampai lupa temen gue yang di jogja namanya Dian, dia temen gue dari waktu SMP. Dian orangnya pendiam tapi ok juga penampilannya, pinter main musik, tinggi kurang apa coba :).

Langkah awal sukses gue dapet 1000, lumayan untuk hitungan ngamen, gue trus muter alun-alun sekitar 10 pengunjung alun-alun yang gue datangin gue udah dapet 6000 :) . Gue putusin udahan aja ngamennya karena ternyata capek juga, tapi ini buat pengalaman aja. Mungkin mereka fikir wajah gue wajah-wajah pengamen ya...

Itung-itung dapet duit segitu akhirnya gue beliin kacang rebus sama si Dian. Bersantai di pinggir pagar pohon beringin di alkid seru juga ternyata sambil ngelihat orang pada coba ditutup matanya buat ngleatin tantangan ternyata lucu. Ada yang entah sadar atau enggah udah melenceng jauh sambil senyum-senyum pula. Ada juga yang bangga berhasil nglewatin tantangan. Malam itu suasana Alkid jogja rame banget, banyak muda-mudi, keluarga, juga rombongan wisatawan yang menikmati malam disitu, yah setidaknya itu lah pengalaman malam pertama di kota budaya itu :). Bye...

Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee