Hello, Ramadhan (Sekarang dan Kemarin)

NGGA, terasa udah memasuki bulan ramadhan, bulan yang sangat istimewa dimana semua setan di kurung (lo udah belum) dan paling ditunggu-tunggu oleh umat muslim. Ngga kerasa juga udah satu tahun dari ramadhan yang kemaren, alhamdulillah masih diberi kesempatan bisa memasuki bulan suci ini.

Ramadhan tahun ini (agak) sedikit berbeda dari tahun kemaren, karena ramadhan tahun kemaren kebetulan gue baru masuk kuliah dan tepatnya ngga pulang kampung karena beberapa kegiatan asrama gue. Gue masih ingat secara gamblang dimana pas ramadhan kemaren banyak kegiatan-kegiatan seru bareng temen-temen di asrama. Kegiatan yang paling gue inget yaitu Dirasah Islamiyah dimana kita-kita yang jadi warga asrama baru istilahnya seperti “nyantri” selama tiga hari di salah satu pondok pesantren di daerah Gondang Legi, Malang.

Sedikit cerita (istilah dalam dunia perfilman namanya flashback), di Gondang Legi daerah Malang Selatan (kalau ngga salah ingat) disana suhunya zuper dingin (baca: sangat dingin). So, selama tiga hari disana banyak kejadian-kejadian yang ngga layak di tulis (baca: ngga mandi, ngupil, kentut), iya gue sama temen gue sebut saja namanya Andre dia orang Indramayu yang denger-denger sih pengagum pria (Sory Ndre, keceplosan) gue sama dia udah mengikat janji suci buat ngga mandi selama tiga hari disana. 


Selain ngga mandi juga banyak juga kejadian kocak gue lainnya, dimana gue baru kali ini nemuin shalat tarawih 23 rakaat dalam waktu 11 menit. Iya, beneran cumak 11 menit, setelah usul punya usil (eh, usul) akhirnya gue nemuin jawaban kalau disana memang begitu tradisinya, dan memang sudah diakui sah juga sama pemerintah karena ada dasarnya. Begitulah, banyak banget kegiatan-kegiatan seru lainnya yang ngga mungkin gue tulis semuanya selama “nyantri” tiga hari.

Selain “nyantri” tiga hari, selama puasa gue juga masih ingat banget kebiasaan indah bareng keluarga asrama lainnya yaitu “Istiqomah”. Istiqomah itu nama sebuah mesjid, daerah Jl MT. Haryono, Malang sana, dimana tempat kami (warga asrama) melepas dahaga setelah berpuasa seharian secara “gratis” dan berpahala. Sepertinya budaya “Istiqomah” sudah menjadi kegiatan turun-temurun di dalam asrma yang mungkin Ramadhan tahun ini juga masih berlanjut (sayang udah ngga bisa lagi).

Ramadhan tahun kemaren juga teringat ketika gue bersama kaka tingkat gue jadi penjaga asrama karena yang lain pada pulang kampung dan tersisalah gue dan sebut saja Mas Wahidin, dia asalnya dari Bima, NTB (ituloh, yang ada susu kuda liarnya) yang tersisa di asrama. Secara langsung gue bersama Mas Wahidin diberi mandat langsung sama Pak Pembina Asrama untuk menjadi penjaga asarma selama ramadhan. Jadi penjaga asrama enak juga kok, makan di tanggung, dapat uang sangu (nah ini dia) terus kegiatannya cuma paling kalok malem sekitar jam dua-an (patroli) muter2 setiap lorong  asrama siapa tahu ada Alien saraf atau pocong homo yang lagi pipis sembarangan di lorong.

Begitulah sekelumit cerita indah dari Ramadhan kemaren, dan bayang2 itu masih membekas hingga sekarang #lebay. Ramadhan tahun ini gue putuskan untuk berada di kampung, mengingat permintaan adek yang tiap hari nelponin kapan pulang, kapan pulang, kapan pulang sampe gue yang jawab jadi trauma permanent setiap ada telpon dari adek.

Seperti ramadhan yang lalu-lalu ketika gue masih di rumah, malam pertama gue shalat tarawih di masjid tempat gue selalu penuh bahkan hingga meluber sampe keluar. Gue sih berharap semoga tahun ini ada perubahan ngga seperti tahun yang lalu-lalu, kalau sudah pertengahan ramadhan mesjid  jadi sepi yang pada wal ramadhan jumlahnya bisa sampe 8-9 shaf tapi kalo pertengahan jadi 1-2 shaf dan ketika akhir ramdhan menjadi penuh lagi 8-9 shaf, ngga tau memang siklus nya begitu atau gimana juga gue belum dapet jawaban pastinya.

Eniwei, begitulah bulan Ramadhan, selalu menjadi cerita tersendiri dan juga selalu spesial dari bulan-bulan yang lainnya. Seperti yang biasanya cuma air putih, kalau ramadhan setiap sore minimal ada sesuatu yang seger2 misalnya es buah, es kelapa muda atau yang lain, yang biasanya siang makan sekarang jadi ngga makan (yaiyalah gembel, namanya juga puasa). Semoga saja kita bisa lebih lagi melakukan kebaikan di bulan Ramadhan kali ini dan semoga saja kita bisa melalui Ramadhan dan menemui hari kemenangan. Marhaban ya Ramadhan...


~L~
Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee