Elai dan Cempedak: Buah Khas Kalimantan

Okay, well ketemu gue lagi kali ini kita seneng bareng, sedih bareng, ketawa bareng, galau bareng tapi nyesek inget mantan sendiri-sendiri ya :D.


Itu gambar biskuit diatas kayanya masih sodaraan sama si Khong Guan ya? Kalau mereka digabungin bisa jadi biskuit Khing-Khong, gue sih analisanya itu orangnya typo yang buat, so waktu ngetik Khong jarinya kepleset jadi Khing, begitulah. (ini intermezo doang, gak ada kaitannya sama postingan)

Beberapa hari yang lalu gue dapet telefon dari ibuk/emak/nyokap di Kalimantan sana dia nanya tentang paketan yang dikirimin apa udah dateng atau belom, gue jawab belum. Setelah beberapa jam kemudian, eh tuh paketan yang dikirim ibuk udah dateng aja, gue udah dikasih tau sebelumnya kalau isinya buah elai sama cempedak.

FYI, buah elai sama cempedak itu gak pernah gue temuin selama gue kuliah disini, emang kalau menurut pengamatan dan perkataan beberapa orang-orang itu buah emang gak ada tumbuh di daerah jawa bagian timur, kalau cempedak di daerah jawa bagian barat masih ada. Ini pasalnya gue tulis di judul post kali ini khas Kalimantan, karena disini jarang bahkan ngga ada pernah ketemu.


Gambar diatas itu masih seger, dalam kresek gede habis nyebrang pulau wussshh, entah naik kapal atau pesawat yang pasti dia udah pindah pulau :D






FYI,gambar diatas itu, itu yang namanya buah elai. Hampie mirip durian, kayanya masih serumpun gitu deh, cuman perbedaan elai sama durian itu terletak di warna daging, aroma daging buah, sama kekerasan daging buah. Warna daging buah elai itu oranye, terkadang kuning, kalau durian kan warnanya putih yak? Terus aromanya juga lebih berkarakter, tingkat kekerasan daging buah Elai sendiri lebih keras dari daging buah durian yang lembut. Oke, itu perbedaan antara Elai sama Durian dilihat dari dalamannya, HAH? Daleman? *Lupakan.

Kalau dari tampak luar buah Elai itu memiliki duri yang gak terlalu kaku, atau terlalu keras jadi kalau kita pegang tuh duri masih bisa bengkok kekanan atau kekiri berbeda sama durian yang duri-duri kulitnya kaku, kalau kita kejatuhan buahnya di kepala dengan ketinggian 28,5 meter bisa hilang nyawa kita. Analisis ngawur.







Nah gambar diatas itu penampakan dari buah elai, gimana? Mirip banget kan sama durian, cuman warnanya aja yang beda, mencolok kuning sampai ke oranye. 

Terus kalau kita gigit, daging buahnya agak keras gak selembut durian. Gambar dibawah ini buktinya :D





Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
14 July 2014 at 10:24 ×

wahhh dikira saya itu buah durian gan..
oia gan tapi untuk rsa dan kelembutnnya sama ga dengan buah durin?
terimakasih ;)

Balas
avatar
admin
21 August 2014 at 06:12 ×

Bukan gan. Untuk rasanya sih lebih enak durian tapi elay lebih berkarakter. Kelembutannya lebih lembut durian, buah elai agak keras :)

Balas
avatar
admin
6 April 2015 at 13:17 ×

cempedak tuh hampir sama kaya durian ya..

visit to http://mobildatsunbandung.com/

Balas
avatar
admin
7 January 2016 at 09:00 ×

biasanya durian kaya gitu adanya dimana gan?
terimakasih ;)

boleh mampir http://obatdiabetesalamijg.com/

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee