Ikana

Malem ini gue seperti biasanya, nggalau depan lapy sambil ngetweet galau, ngajakin orang-orang di twitter galau, buat status galau, sambil ngapdet blog, niatnya. Sebagai duta galau 2014, gue gak bisa membiarkan mereka yang punya pasangan dengan mudahnya bermesraan mengotori timeline, najis! Bakar! Burn! Harom hukumnya. (Jomblo Syirik)

Selepas isya perut udah keroncongan, mengingat paginya baru memeras energi di otak untuk matakuliah psyco yang membuat seseorang dapat kehilangan tertawa secara tiba-tiba, kentut mendadak tanpa sadar dan gangguan kejiwaan lainnya. Gue rencana sih mau beli makan di tempat biasa, di warung-warung deket kostan yang pasti dengan harga dan porsi Mahasiswa-able banget.

Setelah mau keluar kamar, eh ternyata temen sekamar gue juga ikut mau beli...yaudah kita jadi naik motor, rencana masih tetep di warung deket kostan, setelah ngelihat pada penuh dan ada juga yang udah mau tutup kita berubah pikiran, gimana kalau kita nyobain yang agak jauh dikit, Gitu. Sambil muter-muter temen gue nyarani buat ke "Ikana", dia cerita kalau dia di ceritain temennya yang cerita ke dia *mbulet, kalau disana ada menu Nasi Goreng yang banyak banget porsinya, katanya.

Langsung aja gue setujuin, kebetulan perut lagi minta diisi. Setelah jalan beberapa saat akhirnya sampe deh, suasananya rame banget. FYI, Ikana itu depot tempat makan, letaknya di jalan Galunggung kalau gak salah, pokonya dari perempatan galunggung itu terus, ntar ada jalan turun nah itu deket situ, kalau dari arah UB, ITN, UIN sebelah kanan jalan. Udah nyampe kita langsung pesen nasi goreng yang biasa aja, kebetulan lagi bokek, gak kebetulan sih emang bokek, minumnya es jeruk dua.

Lihat kesamping-samping banyak orang yang juga nunggu, ternyata disini antri banget, saking antrinya yang gak niat ke Ikana pun ikut antri. Ya, kalau semisal kita pesen nasi goreng dalam keadaan lapar, nasi gorengnnya datang waktu kita udah tertidur. Tapi beneran disini antri banget, gue sama temen hampir 30 menit nunggu, sambil nunggu kita curhat ngalor ngidul, mulai masalah cowo, cewe, pacar, cinta, jomblo ish, romantis lah pokoknya. Sayang sama cowo, itu aja.

Nasinya banyak banget, ngambilnya sampe tumpeh-tumpeh.

Setelah nunggu agak lama, akhirnya yang ditunggu pun datang, nasi goreng 1 piring penuh..sambil nyodorin 2 piring kosong, gue horny karena udah lapar banget. Pertama gue kira sedikit, ah sekalinya cuma segini ya, gue ngomong sama temen. Setelah kita ambil baru separo behhh..ternyata banyak juga. Beneran ini, habis separo porsi kita berdua udah kaga kuat lagi, dari pada mubazir kita bungkus tuh nasi goreng, sayang meeennn kalau dibuang. Mental anak kost.



Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee