Cerita praktek terakhir sebelum UAS (Machining Practicum)

Selamat malem kawula muda masa kini, masa lalu dan masa depan (Dodit SUCI 4 Style, bukan doggy style). Hari ini di kampus gue ada CFD (Car Free Day) dalam rangka memperingati hari bumi dua hari yang lalu, ternyata asyik juga kaya tahun yang kemarin jadi buat yang bawa kendaraan parkirnya di parkiran pojokan gak boleh di bawa ke dalam kampus alhasil kampus gue semakin terlihat seperti hutan, sunyi, tenang, sejuk, damai, aman dan sentosa *halah.

Hari ini juga berakhir praktek permesinan gue selama tiga minggu, tapi laporannya masih nunggu buat dikerjain sih. Sebelum praktek permesinan di semester 4 ini gue juga udah nglewatin beberapa praktek, yang pertama praktek pengecoran dan tempa, terus praktek CAD (Computer Aided Design), terus juga praktek program komputer yang sebenarnya lebih ke statistika (SPSS), jadi praktek pemesinan ini prakter terakhir di jadual KRS semester 4 gue.

Di semester 4 gue bener-bener di uji dengan berbagai kesibukan dan juga kesalahan fatal ketika ngambil mata kuliah semester 6 bisa kalian baca disini. Yah, begitulah semua memang sebuah proses, hidup pun itu sebenarnya ada sebuah proses, banyak proses yang memang harus kita lalui, entah itu proses melupakan masa lalu, proses belajar, belajar melupakan masa lalu (berasa dejavu gue nulis ini) dan berbagai proses lainnya.

Praktikum terakhir gue yaitu praktikum pemesinan yaitu spesifik bahasa mudahnya belajar mem"bubut". Gue yang awalnya anak SMA cupu, ingusan, udel nampak dimalam hari yang gak pernah megang mesin-mesin aneh ini, boro-boro megang ngelihat aja kaga pernah, harus bisa mengoprasikan dan menghasilkan sebuah produk. Beda sama temen-temen gue yang emang asalnya dari SMK pemesinan, apalagi SMKnya udah cukup favorit di kotanya jadi udah gak kaget lagi buat ngoprasiin ini mesin.

Sewaktu gue cerita mengenai mesin bubut ke temen gue, kebetulan dia cewek beda kampus, tiba-tiba dia nyeletuk:

"Bukannya bubut itu yang nyabutin bulu ayam itu ya?"

"Yaelah, gue kira juga gitu dulu." gue jawab.

Iya, kalau orang jawa bilang nyabutin bulu ayam sesudah dipotong habis direndem aer panas, sebelum dimasak itu disebut "dibubut" iya gue orang jawa, walaupun emang tampang ethopia.

Jadi sebenernya kuliah pemesinan ini cukup santai kok, setiap orang cuma dikasih 1 jobsheet, yaitu buat baut, sebelumnya juga gue buat baut tapi manual pake tangan, bisa kalian baca disini. Gue yang sebelumnya gak tau kalau bubut itu pake pahat, yang penampakannya dibawah ini:



Jadi sebelum dipake membubut, pahat itu diasah pake gerinda, ada caranya sendiri, kalau kalian kuliah di jurusan teknik mesin harus tau tuh.

Terus ini ada gambar tugas (Jobsheetnya):
Disuruh nyalin dikertas dan gue sempet beberapa kali revisi gegara udah lupa cara nggambar teknik yang baik dan benar hehhe.



Di dalam proses bubut itu sendiri ada bermacam macam, ada bubut tirus, bubut radius, ulir dll, dan ini contoh yang udah jadi punya gue hehe, sampe karatan kaya hati yang punya berkarat, gak ada yang ngerawat *UHUK (ini kode, buat kamu, iya kamu).


Yang didepan ini namanya bubut ulir, caranya? ya gitu deh, males nulis disini ah, ntar kalian yang baca pada ngantuk.





Pada waktu pertengahan membubut benda kerja gue salah, karena gue kebanyakan bubut jadi sudah gak toleransi lagi, perlu kalian ketahui toleransi di dalam Teknik Mesin itu 0,1 mm jadi waktu itu gue disuruh buat 30 mm tapi karena terlalu banyak mengurangi hasilnya 29.6 mm dan itu udah gak masuk toleransi dan itu artinya gue musti ganti benda kerja, dan itu artinya lagi gue harus ulang dari awal dan bayar 10 rebu buat beli bahan yang baru.

Tapi gak apa-apa yang namanya belajar itu adalah proses, salah itu gak apa-apa, salah memilih pasangan dan akhirnya putus pun itu sebuah proses, proses meluapkan masa lalu (berasa dejavu lagi gue nulis ini)

Ini gambar benda kerja gue yang salah.

Dan...tiba saatnya pengumpulan setelah tiga minggu praktek yang menyenangkan dan juga melelahkan, ini gambar ketika dikumpul di meja dosen :)






Itu tadi cerita praktek terakhir di semester 4 ini minggu depan gue udah UAS, emang kampus gue selalu lebih cepat dari kampus lain, kalau kampus lain masih 2 bulanan lagi baru UAS, dan itu artinya apa? Bentar lagi liburan coyyy, walaupun gue gak siap buat lihat nilai semester ini.

Buk, maafin lalank ye kalau nilai semester ini agak mengecewakan ntar, semoga dapet hasil yang memuaskan, doan ye..
Babai, ketemu lagi di lain postingan..
Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee