Yukk Baca Rivew Film "Sepatu Dahlan"


Hai hai hai malam gaes, ini postingan yang gue tulis malem-malem dan gue post pagi sepagi ini, emang kapan sih kamu nulis siang, lank? Heheh pernyataan yang cukup bagus, iya gue memang jarang bahkan gak pernah nulis blog pas siang-siang gitu, soalnya ya tau sendiri lah ya kalau gue ini mahasiswa gitu, walaupun kadang masih pinteran adek gue kalau masalah aljabar.

Kali ini gue mau nulis, review tentang film nih, tuh jarang-jarangkan gue bahas film di blog, iya... jarang ke bioskop sih, abis gak ada yang di ajak *Kode. Nah, dulu waktu ada yang diajak dompetnya yang gak bisa diajak,gak mau ikut, gak punya duit maksudnya. Begitulah kehidupan memang sering bertolak belakang dengan apa yang diinginkan.

Oke, lanjut bahas filmnya. Jadi waktu itu, seminggu atau dua mingguan yang lalu lah, gue diajak temen-temen Malang Mengajar buat nonton bareng, sekaligus sebagai acara perpisahan dari kepanitiaan acara kemarin sih yang ini loh. Nah, mumpung ada kata “dibayarin” gue langsung iyain aja, jarang-jarang dapet gretongan coy.

Temen-temen sepakat buat nonton film “Sepatu Dahlan” ye... *tiba-tiba hening, karena waktu itu film ini yang lagi rilis sekalian juga cari yang inspiratif gitu kata temen-temen. Gue sih sebelumnya udah baca bukunya yang “Sepatu Dahlan” itu, waktu itu gue pinjem ketemen dan gue baca habis tak tersisa. Yups, cerita ketika masa-masa kecil Pak Dahlan yang begitu keras digambarkan dalam buku tersebut.


Buku Sepatu Dahlan










Asal kalian tau ye, biasanya kalau buku terus dibuat filmnya dan kita udah baca buku itu mesti waktu nonton filmnya kerasa udah gak asyik, kaya dulu gue pernah baca buku Perahu Kertas, dan filmnya rilis, gue tonton ternyata gak memuaskan, banyak bagian-bagian yang dilompatin gak seperti di bukunya. Sama juga kaya filmn “sepatu dahlan” banyak bagian-bagian dibuku yang dipotong, emang sih ya durasi film itu terbatas banget, beda sama buku, ya gue maklum aja hihii, tapi kerasa gak seru lagi dah pokoknya.



Poster Film Sepatu Dahlan

Film Sepatu Dahlan sendiri sih kalau menurut gue gak terlalu "Wah" gitu, biasa aja cuma memang di beberapa adegan atau bagian sempet keikut suasana juga karena emang gue orangnya sensitif kali ya.
Dulu gue sempet kagum banget sama tokoh yang digambarkan di buku "Sepatu Dahlan" yaitu Pak Dahlan, kagum dengan kerja keras beliau, dengan keputusan-keputusan ketika menjadi Menteri BUMN namun kekaguman gue sudah mulai pudar semenjak gue baca tweet2 @triomacan2000

Dalam tweet2 tersebut diceritakan bagaimana selama ini Pak Dahlan melakukan banyak kejahatan terhadap bangsa ini mulai dari korupsi bantuan ketika terjadi bencana alam di NTT, pemalsuan ijazah kuliah dan lain sebagainya yang bisa kalian baca di web ini. Awalnya juga memang sempet gue gak percaya, tapi kalau kalian dulu pernah ngikuti kultwitnya bisa jadi keraguan itu goyah karena disitu juga disertakan data-data yang bisa dibilang kongkrit.

Namun, apapun itu semua kita, bangsa ini memang masih membutuhkan sosok yang Inspiratif, yang bekerja keras demi memajukan bangsa ini. Apapun semua itu kita juga tidak boleh langsung berburuk sangka, kepada siapapun, karena kita sebagai umat beragama yang yakin bahwa setiap perbuatan pasti akan mendapatkan balasannya sendiri.

Oke gaess, emang rada gak nyambung ye tapi gak apa kan? 
Udah dulu, mau lanjut ngenet nih babai...
Previous
Next Post »

5 comments

Click here for comments
5 May 2014 at 16:04 ×

lalank, ajarin maintenance display dongg, hehe...

Balas
avatar
admin
5 May 2014 at 21:34 ×

hai..hai, mbak :)
Display apaan nih :)

Balas
avatar
admin
6 May 2014 at 01:24 ×

Belum sempat lihat nich film, kalau ada bagi link downloadnya gan...

Balas
avatar
admin
17 October 2014 at 15:19 ×

ah, jadi pengen lihat juga nih gan pakek tas kamera national geographic ke bioskop gitu.

Balas
avatar
admin
17 October 2014 at 15:20 ×

wah, saya jadi tertarik ingin menontong nih gan.

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee