Bendosari, Selorejo on The Road...Wusss




Hallo, hallo syalamelekum gaess,

Nih, jarang-jarang nih gue apdet blog pagi-pagi gini, ya ini masih pagi atau gak sih, syudahlah gak penting, bodo amat. Pagi ini gue bangun tidur dengan keadaan cakep kaya biasanya ditambah pegel-pegel dipunggung yang lumayan kerasa kalau dipake nginget mantan.


Bangun tidur kaya biasanya gue langsung ngadep mantep depan lapy, beberapa menit kemudian baru sadar kalau jadual hari ini juga nyuci. Hah, hidup emang berat ya gaess untuk orang-orang yang menghadapinya sendirian, andaikan udah punya pacar/istri pasti bakalan enak, ada yang nyuciin, ada yang buatin teh kalau bangun tidur gini, cuma permasalahannya berat nyari uangnya buat ngasih makan dia, ngasih makan anak, kalo punya hahah.



Gue beli sabun cuci diwarung sebelah kost-an masih pake kaos, bokser sekseh dengan kondisi mata dikelilingin upil, tai mata maksudnya, jakun yang over kedepan, bulu hidung keluar dengan liarnya, iler kering berbusa disekitar bibir, kumis yang compang-camping. Gue jlana ke salah satu sudut warung lalu gue ambil 2 sachet sabun cuci sama coklat beng-beng. Entah apa yang ada difikiran penjaga warungnya saat itu, gue juga gak tau mungkin dia habis ngelayanin gue tadi langsung bunuh diri kali.

Hari ini gue nyuci kemeja putih dan beberapa daleman yang udah menjamur, udah dua kali dipanen malah, sambil ngerendem ini gue sempetin update blog...yee....*aplous.


Oke, di postingan kali ini gue mau ceritain kenapa gue capek sampe mata gak bisa dibuka tadi pagi gegara dipenuhin belek. Ini semua berawal dari kemaren gue jalan-jalan survey sekolah lagi untuk yang ke-3 kalinya selama liburan semester ini. Berawal dari ajakan ngopi bang Andree yang gue iyain langsung si doi ngehubungin temen-temen yang lain tapi mungkin karena dadakan hampir semuanya gak bisa ikut, kebetulan sorenya sebelum gue diajakin ngopi, temen gue si Hanis juga hubungin gue kasih ide gimana kalau survey sekolah buat sasaran berikutnya UMengajar (Gerakan pendidikan dikampus gue), kebetulan si hanis juga dalam perjalanan pulang dari Praktek Industri di Gresik, yah langsung gue ajakin aja dia buat ngopi malemnya sama bang Andree. 



Karena orangnnya dikit kia akhirnya ngopinya di KFC sarinah, yah gak apa-apa sih tapi biasanya dipinggir jalan atau ditempat ngopi yang lain tapi kali ini sambil santai. Ngobrol-ngobrol sambil si Hanis sms-in temen-temen yang lain gak kerasa udah jam 01.30 pagi aja, hahah. Gue males balik ke kost, akhirnya nginep di kontrakan Hanis. Janjinya di sms semalem kumpul di gerbang surabaya jam 07.00 pagi eh, kami berdua Hanis malah bangun jam 08.00 pagi.. a.a..a.ak. Kami udah ditungguin sama si Dika sama Lutfia ternyata, si Hanis buru-buru ke kamar mandi, entah dia mandi atau yang lain tapi kayanya cuma cuci muka doang, kami berdua langsung pergi ke gerbang surabaya, yap, mereka berdua udah nungguin dari tadi. Sorry gaess, kitanya mbangkong. 



Gue balik ke kostan buat mandi bentar abis itu kita berangkat, sarapan dulu di Assalamualaikum, depan kampus UMM, sambil nungguin bang Andree yang juga mbangkong, dia lebih parah baru bangun jam 09.00 pagi, akhirnya dia nyusul sama mbak Yuni. Abis sarapan kita lanjutin perjalanan ke daerah Pujon, kali ini personilnya udah 6 orang ada Gue sendiri, bang Andree, Hanis, Dika, Lutfia, sama mbak Yuni. 



Kami kemudian masuk kesebuah desa diaderah pujon, jalan yang lumayan ekstrem, naik turun gunung ditempuh pake kendaraan bermotor yang kudu ekstra hati-hati dan nympek di sebuah desa yang namanya Bendosari, kami berhenti di SD Bendosari II, disana kami kebetulan cuma ketemu salah satu guru kelas V, ibu Mistri namanya. Kami disambut baik sekali, kebetulan juga guru-guru yang lain udah pada pulang setelah siswa kelas VI ujian sekolah tutur beliau. Kami kemudian diajak ngobrol-ngobrol dikantor kepala sekolah, disana kami "disuguhi" kue-kue dan sambil tanya-tanya tentang kondisi sekolah, dan lain-lain. 



Terus kami juga ngecek setiap kelas dan kondisi kelasnya, hemmm, lumayan bagus juga masih kalau menurut gue sih. Ini data-data administrasi sekolahan SDN Bendosari II:





Setelah keliling kelas kami malah diajak makan siang, wah, rejeki bener. Sambil basa-basi ngerepotin gue sih iya-iya aja, hahha temen-temen yang lain juga, wah-wah bener-bener deh, ada Nasi ampok, urap-urap lamtoro, terus apa ya.. lupa gue, ada jeruk juga bener-bener istimewa dah, bener-bener ngerepotin, kita baru datang yang awalnya kaya tukang culik anak SD malah disambut begitu luar biasa, diajak makan juga, itu namanya rejeki mungkin ya, nih fotonya gaess,,nyam, nyam..





Tanya-tanya ke Buk Mistri tentang sekolah lain, ternyata ada juga SDN Bendosari III masih ke atas lagi katanya. Ok, setelah pamitan sama bu Mistri, kita dzuhuran dulu baru lanjut ke SDN Bendosari III, kami putar balik, lumayan jauh dikit, udah nyampe kebetulan disitu ada kondangan, sampe disitu sudah sepi maklum sudah siang banget sekitar jam 01.00 siang, jadi kami gak menemukan siapa-siapa disana, sempet foto juga tapi, ini:






Udah agak sorean akhirnya tiba sesi wisata jalan-jalannya, ini yang paling ditunggu jadi setiap kami survey itu mesti ada sesi wisatanya,di postingan sebelumnya ada ke Ngliyep terus juga ke Coban Raksasa kali ini kami ke Waduk Selorejo, eh iya Selorejo itu waduk kan ya? ya begitulah lah.Nempun jalan masih lumayan jauh juga sih dari Bendosari tadi, gue belum pernah kesana sih sebenernya jadi lumayan penasaran juga dan akirnya sampai di Waduk Selorejo. 




Taman Wisata Waduk Selorejo ini sendiri berlokasi di desa Selorejo Kecamatan Ngantang, berjarak sekitar ± 48 km dari Kota Malang. Waduk Selorejo punya pemandangan yang bagus banget karena dikelilingi oleh Gn. Anjasmoro, Gn. Kawi sama Gn Kelud. Makanya waktu Gn Kelud meletus kemarin daerah ini jadi daerah yang paling parah terkena efek materialnya Gn Kelud soalnya memang jaraknya lumayan deket. Jadi, waktu kami kemarin nyampe kesana udah berubah semua kata temen gue yang dulu udah pernah kesana. Gue lihat sendiri banyak bangunan-bangunan yang hancur bekas terkena material letusan Gn Kelud.  



Tiket masuk kesana 10K per orang, sudah termasuk fasilitas kolam renang didalemnya. Kami turun dari kendaraan, sampe disana disambut sama penjual makanan-makanan seafood, banyak yang berubah kata temen gue sih, disana ada jembatan gantung juga, tapi sekarang cuma abisa lewat sampe tengahnya doang, soalnya ditutup jadi gak bisa melintasi gitu. Nyempetin foto-foto sama selfie dulu kan di jembatan gantungnya hehhe:










Cuaca hari ini lumayan cerah, sambil istirahat dulu dibawah pohon kami nyobain nak perahu dayung buat ketengah-tengah waduknya gaess, cekibrot:

salah satu view waduk selorejo



Daripada penasaran kami nyobain naik perahu dayung buat ketengah-tengah waduk, rencananya sih mau mampir ke Pulau yang ada ditengah-tengahnya sana, kata temen gue disana banyak jambu, bisa makan sepuasnya, berhubungun baru kena letusan Gn. Kelud jadi gak ada lagi deh Jambunya, wuhuhu


Foto-foto waduk Selorejo






Ini waktu naik perahunya, nyempetin selfie lagi, hyuhuhu..



Cie galau bapaknya:




Lagi, lagi narsis, kali ini yang moto bapaknya gaess:




Bang Andree sadar kamera...
Itu tadi waktu naik perahu, habis turun dari perahu gue main titanic-titanican dulu...
Adegan: Jack memeluk Rose (Hanya dilakukan oleh profesional, jangan dicoba di jamban)


Belum puas foto-foto ditengah waduk, lagi-lagi narsis, gak pingin kelewat sedetik pun gak foto..dasar.

Jomblo nyari mangsa, hati-hati

Jomblo of the year.




Mupeng


Yang belakang sadar kamera.







Udah sorean, balik mau renang di kolam renang rencananya tapi karena kesoreanudah tutup deh, yah, cekewa, udah lebih jam 04.00 sore juga sih emang.

Kami habis asharan langsung main lagi, kali ini ke alun-alun batu sekalian malam minggua, akhirnya...
Ngerasain juga yang namanya malam mingguan itu gimana,


Untung di Alun-alun batu gak ada peraturan Jomblo dilarang masuk, jadi gue bebas mengeksporasi malam minggu kali ini ahhaha *ketawa jahat tapi nangis galau.


Ini mau mbobol bawa pulang




Di alun banyak deh yang pasti seneng-seneng, makan bakso, makan ketan, makan ati juga ngelihatin orang-orang pada berpasangan, sial. Udah jam 9 lebih, akhirnya gue pulang dengan perasaan bahagia, gak tau temen gue yang lain.

Yups, itu cerita kemarin seharian jalan-jalan dengan sedikit keberutungan, jumpa di post lain lagi ya gaess.
Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee