Coban Raksasa, Ngadas


Setelah survey dan jalan-jalan hari selasa kemarin yang gue ceritain disini, hari rabunya seharian gue sibuk di kampus ngurusin kegiatan besar himpunan gue beberapa bulan ntar dan hari kamisnya kembali on the road. Hari ini gue bareng Bang Andree (@andreerivan), mbak Yuni (@yuniche21), Ali (@Aliinasrudin), Dika (@dikadwi6), Oky (@okytawin), sama Mbak Dian kumpul bareng buat rencana survey sekolahan lagi. Ngobrol-ngobrol sambil sarapan pecel di deket kampus II UM akhirnya tujuan kita hari ini kembali ke Ngadas, dalam rangka silaturahim ke kepala sekolah Ngadas sama Kepala Desa Ngadas sekalian ngasih dokumentasi kegiatan kami beberapa bulan yang lalu disana.

Habis itu kami langsung cusss ke Ngadas, ditengah perjalanan gue kembali dibuat takjub berkali-kali. Pemandangan yang sangat indah, cobain deh kalau kalian pergi ke Gunung Bromo dari Malang lewat Tumpang, kalian akan disambut dengan keindahan pegunungan, suhu yang dingin dan ah..indah lah pokoknya. Pertama kami mampir dulu di rumah bapak Kepala Sekolah, beliau kebetulan ada dirumah, kami ngobrol-ngobrol santai baru lanjut langsung ke Desa Ngadas. Suasana masih sama seperti dulu, dingin dan jalan kesana masih sama, masih lumayan susah dilalui sampe ada insiden dimana gue masuk jurang, nanti gue bakal ceritain lah di blog.

Udah nyampe dirumah Pak Kepala Desanya kami silaturahmi, ngobrol-ngobrol ringans sambil bercanda santai, cerita-cerita ngalor ngidul masalah kependidikan, anak muda sampe pak Kadenya cerita masalah tempat wisata Ngadas yang belum diketahui masyarakat luas, ya, Coban Raksasa. Beliau sempat berkeinginan kalau didesanya sana ada akses internet, alangkah mudahnya untuk mempromosikan Ngadas ke dunia luar, beliau juga bilang kalau dia udah mengajukan kerja sama dengan pihak pariwisata terkait, namun belum ada balasan, gitu.

Nah, kami makin penasaran habis diceritain pak kades tentang Coban Raksasa, sebelumnya gue pernah lihat semacam poster yang ditempel di kaca balai desa tempat kami nginep waktu pengabdian dulu tentang Coban Raksasa, jadi makin tertarik aja. Akhirnya kami berenam sepakat buat nyobain itu wisata, gue kira bisa kesana sendiri ternyata harus ada pemandunya. Setelah dicariin pemandu buat kesana kebetulan cuma satu orang, dia gak mau, gue fikir ah, sesulit apa sih medannya? palingan juga biasa-biasa aja, tapi kok ini pemandunya bilang gak berani ya kalau sendirian?

Akhirnya dia nelpon temennya, sambil nunggu temennya si pemandu dateng kami ngobrol-ngobrol dulu, diceritain medannya yang begitu ekstrem. Gue masih gak percaya, setengah penasaran, secara gue orang yang besar di Kalimantan, gak ada medan yang sesulit di Kalimantna fikiran gue waktu itu. agak sombong. Sebenernya si Ali agak males gitu sih diajakin, soalnya dia baru pulang camping di pantai bareng temen-temen kelasnya gitu, jadi masih agak capek katanya. Gaet yang satunya udah dateng nih, habis shalat dzuhur kami langsung berangkat. Memang cuaca di Ngadas walaupun siang tetep aja dingin, apalagi kalau malam.

Perjalanan pertama kami naik kendaraan menuruni gunung yang dijadikan ladang masyarakat sekitar, turunan yang lumayan curam, karena memang medan kalau ke Coban Rakasasa awalnya cuma turun, pulagnya baru naik atau mendaki.



Ini gaess, awalnya kita naik kendaraan bermotor dulu menelusuri lereng yang dijadikan sebagai ladang oleh warga sekitar, cukup berbahaya juga kalau gak konsentrasi bisa-bisa masuk kejurang tuh, serem,.




Sudah sampe lokasi yang memang perbatasan antara ladang warga sama hutan tempat ke Coban Raksasa motor kami titipkan disana, kami turun bawa peralatan dan makanan buat jaga-jaga kalau laper dijalan. Ya, medan yang kami hadapai didepan ternyata masih hutan, si gaet atau pemandunya bawa semacam "arit" kalau gue bilang, mungkin bahasa maduranya "clurit" kali, buat "mbabat" jalan yang akan kami lalui


Ini masih 1/6 perjalanan, dan nyempetin selfie dulu. Belum ada nampak wajah letih dan lelah, masih semangat semua gaess.



Nah itu foto penampakan salah satu dari beberapa lapis air terjunnya.




Karena gue paling depan, gue sempetin foto temen-temen dulu yang kelihatannya hati-hati menuruni lereng.

Ternyata masih jauh kebawah lagi gaess, gue kira udah deket, syial.


Pemandangan tebing-tebing batu, gak kebayang kalau gue manjat kesana.



Ini foto tour guide nya kenapa terbalik ya? Jadi ini bukan keadaan yang sebenernya kok. piss





Belum ada 1/4 perjalanan, ngeksis lagi. Mumupung masih belum keluar keringat hahaha.




Keluar dari goa rumpul ilalang yang udah kering gaess.


Dan..foto dibawah ini pas waktu kami udah nyampe dibawah, tapi gak secepat kaya post di blog ini loh gaess, masih panjang banget perjalanannya tadi. Ini foto dari bawah, pake kamera handphone seadanya, tapi lumayan keren juga euy...





Ini foto gue waktu disungai, udah agak dekat dari coban (air terjunnya).


Beh, pemandangannya memang mengagumkan gaess.


Foto lagi ayan.


Basah semua ini gaess, hempasan air coban nya kenceng banget. Tapi gak bakal nyesel kalau udah dibawah, gue jamin.



Dibawah saking dinginnya tangan gue dan hampir sekujur tubuh gue kena alergi dingin, iya gue paling gak tahan sama yang namanya dingin, berrr~~


Noh, bentol-bentol kaya abis digigit kamu, iya kamu *Nunjuk nyamuk*


Dua-duanya gaess, alergi.


Sampek wajah pun juga alergi, udah kaya makhluk jadi-jadian aja.


Beh, indah banget deh, syumpa...



Ini ada video dokumentasinya gaess, dari rekaman handphone bang Andree yuk tonton:

Ini video waktu udah dibawah cobannya. swerru gaess.

Kalau yang ini video waktu perjalanannya sebagian, dapet dari youtube temen, yuk cek juga sorry kalau yg bagian ke 2 ada sesi curhatnya. Itu curhat mbak Dian hahhah.



Wokke, gue rasa ini akhir post gue kali ini, coban rakasasa dengan medan yang begitu susah tapi gak bakal mengecewakan deh, gue janji asal kalau kalian mau kesana kondisi tubuh kudu bener-bener fit, kalau gak jangan deh. Letaknya di Desa Ngadas, desa terakhir kalau kita mau Ke Bromo atau mau ke Ranu Pane, ndaki ke Semeru lewat Jalur Tumpang, Malang.

Ada yang berani cobain?
Previous
Next Post »

2 comments

Click here for comments
15 January 2017 at 07:53 ×

wah nampaknya susah juga untuk mencapai kesana, tapi setelah sampai pasti seru bgt

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee