Mungkin Nanti...



Setelah kita menyadari kembali dan melihat beberapa waktu kebelakang banyak hal yang sudah berubah. Awal tahun kemarin tantangan yang berat banget untuk kesekian kalinya dalam hidup gue. Gue di putusin disaat lagi sibuk-sibuknya gue di organisasi. Selain itu ditambah praktek-praktek dan UAS yang udah nyata-nyata di depan mata. Alhasil nilai akademik gue yang jadi sasarannya. Walaupun banyak hal juga sih, salah satunya malas belajar. Heheh.

Beberapa bulan kemudian gue udah bisa buat nerima itu semuanya. Gue juga udah gak pernah hubungan lagi sama dia. Sampai pada akhirnya dia duluan nge-BBM gue dan gue bales singkat-singkat walaupun pada saat itu gue bersyukur banget dalem hati. Singkat cerita akhirnya kami berhubungan lagi walaupun cuma sebatas temen, sampai pada akhirnya kami berdua cerita banyak hal. Dia curhat kalau selama kami udah gak barengan dia sama yang lain dan ternyata tak lebih baik dari apa yang dia rasakan sama gue sebelumnya. Banyak hal yang udah buat dia sakit. Gue nangguk, dengerin semua curhatannya. Gue ngerasa nyaman, lagi.

Waktu itu gue janji bakal cerita semua unek-unek gue waktu kita ketemu lagi ntar di Malang. Waktu terus jalan dan semua unek-unek itu hilang sendirinya. Apalagi kita juga lebih sering komunikasi. Ketika udah sama-sama di Malang di beberapa waktu juga kita sempat keluar bareng. Unek-unek yang isinya berbagai macam luapan emosi tadi seakan terhapus dengan senyum dan gue udah lupa.

Beberapa hari terakhir ini gue nunggu chat dari dia. Gue bener-bener masih belum bisa "move on" walaupun gak ada hubungan apa-apa lagi, tapi gue ngerasa nyaman aja selama ini. Sampai pada akhirnya "feeling" gue mengatakan kalau dia lagi deket sama yang lain lagi. Gue gak bisa apa-apa toh, kita juga gak ada hubungan apa-apa. Tapi kenapa rasa nyesek itu harus muncul lagi, sih. entah kenapa. Gue gak mau kejadian di awal tahun itu terjadi lagi. Gue gak mau akan terus-terusan nyesek gak jelas kaya gini. Gue gak mau lagi mikirin hal-hal yang sebenarnya gak penting gini. Gue gak mau semua ini ngerusak masa-masa muda gue.

Finally, kemaren malam gue ajak dia keluar. Gue hubungi dia lewat telegram. Iya telegram, bukan yang alat komunikasi jadul itu. Tapi app chatting di smartphone, sumpah ada beneran.

      Gue: Besok ada tugas? Keluar yuk.

Statusnya centang satu itu artinya terkirim, syukurlah. Beberapa menit kemudian centang dua, dan itu artinya udah dibaca. 

     Dia: kpn?

     Gue : Sekarang.

     Dia : Kemana? 

     Gue: Lihat aja ntar deh, lagi suntuk.

Akhirnya gue jemputin dia di kos. Awalnya biasa aja. Dia nanya, mau kemana sih? Gue sambil agak cengengesan nutupin semua hal yang ada difikiran dan di hati gue jawab, lagi bener-bener suntuk di kos heehe. Sampe disuatu taman kita berhenti. Awalnya juga saling diem-dieman. Tambah lagi cuaca di Malang emang dingin banget kalau malem. 

  "Kayanya kamu emang lagi suntuk banget ya" Dia tiba-tiba menyela keheningan kami berdua.

  "I...iya," gue jawab singkat.

Semua berjalan begitu saja. Gue keluarin semua unek-unek yang selama ini ngeganjel ke dia. Kita sama-sama gak tau harus ngapain. Kita sama-sama diem. Gue lihat air mata dia netes, entah itu sengaja tau gak. Gue minta ke dia, supaya kita udah gak komunikasian lagi. Gak temenan lagi, di media sosial dll. Gue gak mau harus nyesek-nyesek gak jelas lagi. Harus sampai kapan nyesek-nyesek gak jelas gitu. Banyak hal yang kita berdua bicarain. Banyak hal yang diinget kembali. Air mata, dingin, rasanya paduan yang pas malam itu.

Malam semakin larut, setelah sama-sama saling menguatkan dan yakin bisa kita jalan buat pulang. Waktu jalan gue sempet bilang ke dia:

   "Aku suka baju ini" Gue nunjuk ke baju yang gue pake, hadiah ulang tahun gue kemarin dari dia. Dan emang gue beneran suka. "Makasih ya" Sambung gue.

   "Aku juga suka ngelihat kamu pake baju itu" kata dia sambil noleh ke arah gue. "Jangan dibuang ya, itu permintaan terakhir aku ke kamu kalau bisa"

   "Iya..." 

Gue anterin dia pulang. Di beberapa kesempatan dia peluk gue dari belakang. Gue baru sadar kalau malam ini bener-bener dingin, karena hati kami udah sama-sama dingin. Kita udah sama-sama mencoba ikhlas. Sampai di depan kos gue lihat wajah dia sebentar, mungkin ini untuk yang terakhir, entahlah. Yang pasti, makasih banyak Lia. Udah pernah ngasih warna-warni di hidup gue selama beberapa tahun terakhir. Jujur gue gak bakal bisa ngelupain semuanya. Gue gak pernah berharap kamu baca tulisan ini, tapi kalau suatu ketika kamu baca ini gue cuma pingin bilang: Makasih udah pernah ngelukis hidup bareng-bareng. Good luck, bless you. Lia. (Diiringi lagu Vierra - Seandainya) :')
Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
6 October 2014 at 00:55 ×

Kayaknya ga etis kalo ga blogwalking balik.

Well, kesimpulan lo bener karna emang buka yg pertama. Iya, kebetulan gabung komunitas juga. Lo anak Malang? UM? UB? UMM?

Balas
avatar
admin
9 October 2014 at 22:53 ×

Sip...But kenapa komen di post yang galau dan menjijikkan ini sih? Gue aja geli bacanya.
Yap, Malang. Gue kuliah di UM, kamu?

Balas
avatar
admin
Anonymous
11 October 2014 at 19:40 ×

:') ;) nice to read.

Balas
avatar
admin
Anonymous
11 October 2014 at 19:45 ×

:( ;( :') ;'(

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee