Pantai Bajul Mati: Deru, Biru, Kamu.

Lagi, lagi posting blog dini hari. Gak terasa sudah masuk bulan september dan ini bakal jadi postingan awal di bulan ini *sambil diiringin lagu Green Days - Wake me up when September ends*. Walaupun badan agak lagi kurang fit, biasa biasanya kalau gue kurang fit gegara capek fikiran. Kalau capek badan, gak juga sih. Tiap hari-hari tidur juga udah ideal, makan pun ideal (untuk ukuran anak kost), cuma belum nemu pengisi hati yang ideal aja. Kosong. Yak lupakan, kalau diterusin malah curhat ntar.

Minggu kemarin gue sama temen-temen camping di Pantai Bajul Mati. Kalau dari Kota Malang jarak tempuhnya sekitar 60 Km ke arah selatan. Pantai Bajul Mati berdekatan dengan Pantai Goa Cina. Bajul Mati sendiri kalau diartikan ke bahasa Indonesia artinya buaya mati. Gue sendiri kurang begitu paham mengenai asal usul penamaannya. Sebelumnya juga gue pernah posting tentang pantai Ngliyep yang bisa kalian baca disini.

Ngumpul di kampus pagi sekitaran jam 8 nyampe sana udah tengah hari. Maklum rombongan jadi jalan pelan-pelan, sebenernya kata temen gue kalau sendirian 2 jam pun udah nyampe. Berhubung ini bareng-bareng belum ketambah waktu ngaret, jadinya agak lama. Sempet ada insinden, mba Ncuss sama  mba Yuni kena tilang soalnya waktu itu lagi ada razia dan kebetulan yang bawa motornya mba Yuni si Ncuss yang ntoabene gak ada SIM (Surat Izin Moveon). Tapi ini beneran, mereka kena tilang loh, *turut berdua eh, berduka. Sampai disana istirahat bentar lalu bangun tenda, terus makan bekal bawaan deh. Abis makan temen-temen yang lain pada tidur, kecapean. Gue sama si Ali malah main layangan yang dibawa mba Ncuss. 


Gak terasa udah sore, kami mindahin tenda dan barang-barang bawaan ke daerah berpasir yang agak deket sama pantainya. Biar dapet suasananya atau feel pantainya pas malem ntar ceritanya. Temen-temen yang lain pada sibuk mandi dll gue sama bang Andree sibuk buat perapian. Bodo amat, kami berdua juga ngerasa PD jadi buat apa mandi? Sambil ngeluarin peralatan masak yang gua gak tau namanya, ngeluarin persediaan jagung juga buat bakar-bakar, gak lupa ngeluarin masa lalu juga buat dibakar sekalian. *HUH. Habis magrib temen-temen udah pada sibuk buat mie, kopi atau mulai bakar-bakar jagung lah, gue malah tidur, mungkin ini efek gak mandi tadi ya?

Agak maleman dikit gue bangun waktu makanan udah siap saji, pinter kan. Beberapa temen juga ada yang baru dateng ada si Bagus dkk. Ah, senangnya... makan, makan, makan... walaupun kuah mienya kaya kecampuran kapur barus, mungkin efek dimasak pake spirtus kali. Mau bau spirtus atau bau mantan tetep aja habis sih. Semakin malam suasana semakin dingin. Deburan ombak makin kedengaran kencang. Memang ombak di pantai Bajul Mati ini lumayan besar, di "plang"nya kita gak boleh mandi di laut (berarti di pantainya boleh). Anginnya pun makin kenceng, tambah dingin banget. Gak tau kenapa waktu malam itu gak ada bintang yang muncul.

Malemnya kita kembali ke tujuan awal yaitu, memilih calon ketua untuk periode selanjutnya di UMengajar. Modelnya santai sih, dipilih dari pendapat temen-temen kira-kira siapa yang mampu mengemban amanat itu baru ditanyakan ke orangnya gimana pendapatnya. Begitulah. Sampe pada akhirnya yang terpilih yaitu om Hanis (@hhahann) sebagai ketua UMengajar periode selanjutnya. Abis itu lebih seru lagi, udah hampir tengah malem kita main ToD (Truth or Dare). Jadi permainannya gini: Kita duduk melingkar terus ada senter dinyalain ditengah baru diputer. Nah, yang kena pas cahaya senter bakal ditanyain sama temen-temen yang lainnya pertanyaan apa aja. Maksimal 5 orang yang nanyain, 3 pertanyaan bebas dan 2 pertanyaan tentang organisasi, harus dijawab jujur. Kalau gak jujur disumpahin mandul atau pindah agama. Serem, kan! Bayangin lo mandul, gak banget deh.

Untung aja waktu di awal bukan gue yang kena. Gue akhirnya kena ditengah-tengah permainan, dan ... ya begitulah pertanyaan temen-temen. Pada absurd, buka aib semua deh apalagi yang tentang cinta-cintaan. Gak gue jawab mandul/ pindah agama.. kalau gue jawab jujur.. itu amsyoong banget. Tau amsyong kan ya? Itu kalau kata bang Ernest amsyong itu secara harfiah artinya luka dalem. Jadi kalau semisal lo pacaran terus putus sama pacar lo itu karena beda agama, itu amsyong banget. Apa lagi lo tau kalau pacar lo itu udah kawin dan beda agama juga, nah itu amsyongnya gak ketulungan deh. Itu tadi kutipan bit standupnya bang Ernest.

Sebenernya yang bikin kampret itu waktu gue ngejawab beberapa pertanyaan yang sensitif sama mereka di rekam. Freak. Tapi, kan mereka juga gak tau kalau gue ada bohong-bohong dikit waktu ngejawab pertanyaan mereka..Buaahahaha *ketawa jahat. Gue akhirnya berhasil ngejawab pertanyaan mereka yang lebih menyeramkan dari pertanyaan di alam kubur. Walaupun pada akhirnya semuanya kena giliran sih, :D

Paginya kita main gobak sodor terus foto-foto deh. Cukup lah buat ngilangin perasaan-perasaan kampret semalam ditanyain yang aneh-aneh.




Agak siangan dikit kita balik pulang. Badan udah remek, semalem gue tidur ditenda yang goyang-goyang. Goyang kena angin loh. 


Hal yang paling ngeselin dari semua cerita yang gue tulis itu tau kalau ternyata handphone bang Andree yang mendokumentasikan semua kegiatan kami ternyata rusak, filenya korup gak bisa dibuka. Jadi terkesan sia-sia gak ada kenang-kenangan lagi. Lebih ngueselin kalau tau ternyata video rekaman gue itu gak korup, kampret. Foto diatas cuma beberapa foto dari handphone temen gue yang lain. Untung masih ada, jadi masih bisa buat pamer-pamer di Instagram. Buat kalian yang punya instagram id ig gue: @lalankpattrya. Bisa kali di follow ya :)



Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee