Ketakutan Gue: Masa depan, PNS, Pipis dicelana

Ngomongin masalah masa depan emang sering buat gue takut. Banyak hal yang gue takutin. Walaupun bagi sebagian orang masa lalu itu lebih menakutkan, tapi buat gue masa depan itu lebih, lebih menakutkan. Karena buat gue segala sesuatunya masih di awang-awang, kita masih belum tau pasti.

Terlepas dari itu semua gue gak mau terjebak dalam ketakutan semu gue sendiri. Menurut gue sih yaudah jalanin apa yang lo jalanin sekarang kerjain dengan sebaik mungkin, semaksimal mungkin karena itu yang akan jadi hasil lo di masa depan. Yap, masa depan itu kita persiapkan kalau menurut gue.

Jadi, apapun, mungkin yang sekarang lo lagi kerja yaudah dilakuin yang bener atau yang lagi kuliah sama juga gitu. Buat plan-plan atau rencana lo kedepan. Kalau gue sih biasanya buat rencana jangka pendek sama jangka panjang. Walaupun, walaupun terkadang emang ada yang berjalan gak sesuai yang di rencanain tapi setidaknya kita punya pegangan arah, mau kemana kita dalam setiap ngambil tindakan-tindakan.

Gue selalu inget kata dosen gue waktu mata kuliah Pengantar Pendidikan dulu, Bapak Syamsul Hadi namanya. Beliau berpesan kepada kami mahasiswanya: “Bapak gak mau nanti setelah lulus kuliah kalian bekerja, tapi yang bapak mau kalian berkarier”. Beliau juga nambahin, “Kalau kalian cuma kerja, lalu apa bedanya sama kuli di pasar-pasar atau kuli bangunan? Bukankah mereka juga bekerja? Beda lagi kalau kalian berkarier”

“Iya juga ya...” gue setuju waktu denger beliau berpesan gitu. Gue yang saat ini kuliah di jurusan Pendidikan sebenernya agak gimana gitu. Dari awal emang bokap dulu pesen ke gue:

“Lank, kalau kamu kuliah ambil jurusan Kesehatan, Keteknikan atau kalau gak Kependidikan. Itu pasti peluang dibutuhkannya besar sampai kapanpun”

“Iya pak” Gue ngangguk kalem,

Waktu itu gue milih bidang keteknikan. Gue ambil pilihan pertama Teknik Mesin sama Biologi di ITS (iya, gak ada korelasinya ya kedua jurusan yg gue ambil di ITS) dan yang kedua Pendidikan Teknik di UM. Bersyukur gue lulus SNMPTN undangan di UM walaupun impian gue di ITS gak tercapai.
Walaupun kuliah kependidikan, gue di tekniknya, bukan di PGSD (Pendidikan Guru Sekolah Dasar), PLS (Pendidikan Luar Sekolah) atau yang semacamnya. Jadi menurut gue, jurusan gue keren.Sekali lagi menurut gue. Gue udah dapet dua dari yang bokap gue minta selain kuliah di bidang Kependidikan gue juga di Teknik heheheu.

Gue bangga kuliah di Teknik ,kedengerennya keren kan? Tuh denger gak? Walaupun ntar ujung-ujungnya gelar gue S.Pd (Sarjanan Penuh Derita). Area okupasi atau wilayah kerja gue setelah lulus nanti diharapkan mampu untuk jadi guru di SMK Teknik atau kalau dulu namanya STM sama jadi pelatih/ instruktur diklat di lembaga-lembaga yang terkait.

Kalau boleh jujur gue sebenernya gak pernah ada niatan buat jadi guru/PNS. Jujur. Kenapa? Karena menurut gue, lagi-lagi menurut gue ya. Karena menurut gue seorang guru itu harus perfect luar dan dalamnya.

“Maksudnya gimana lank?!”

Maksud gue gini. Guru itu harus perfect luar, ini gue blak-blak an aja ya. Guru harus perfect luar kalau menurut gue (sekali lagi menurutu gue, siapa tau ada pihak yang gak setuju biar tau kalau ini cuma opini gue) guru itu kalau cowok harus ganteng dan kalau cewek harus cantik. Yap, lo terserah mau gue bilang subjektif atau gimana lah. Ini opini gue.

“Kenapa kok harus ganteng/ cantik, lank?”


Guru itu harus cantik via www.lintas.me

Jawabannya simpel. Biar peserta didik lo itu ada semangat, ada motivasi, ada keinginan buat belajar. Dah itu. Lo pernah gak sih punya guru yang maaf ya, sekali lagi maaf, punya guru yang udah penampilannya ala kadarnya gitu, udah gitu pelit nilai lagi. Ya gimana muridnya mau semangat gurunya aja lusuh gitu, maksud gue kalau gak ganteng/cantik setidaknya bersih, rapi, harum, open minded dan gaul tentunya.

Pernah gak kalian jadi semangat belajar karena gurunya yang ngajar cantik gitu? Kalau gue sih pernah, jadi itu tadi menurut gue analoginya begitulah kira-kira.

“Terus lank, yang harus perfect dalemnya itu gimana maksudnya?”

Kalau yang itu maksud gue guru itu harus punya kepribadian yang baik, mungkin bahasa inggrisnya itu akhlak lah. Jadi guru itu harus bisa ngasih contoh yang bener, gitu.

Nah itu sebabnya gue ngerasa banget berat jadi guru itu. Mungkin kalau point perfect luar gue bisa penuhi *hahaha ketawa jahat depan kaca. Tapi, yang perfect dalemnya? Gue ngerasa belum siap, deh. Jadi guru itu juga harus totalitas, harus bener-bener bisa ngasih motivasi semangat belajar ke siswanya. Harus bisa mengembangkan bakat-bakat masing-masing anak didiknya yang unik itu berkembang untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi berguna untuk bangsa, negara, dunia, semesta alam. Nah loh, kebayang kan beratnya jadi guru itu.

Selain itu tanggungan lo gak cuma sampe dunia doang cuy, sampe akhirat juga asal lo tau. Jadi kalau semisal lo ada salah ngajar bisa-bisa kena seret juga disana ntar. Misal: Korupsi itu haram kalau sholat itu halal. Tapi karena murid lo dodong dia salah dengar yang sebaliknya, terus dia waktu udah gede korupsi. Waktu dia ditanyain dikubur siapa yang ajarin korupsi dia bilang lo yang ngajarin kena juga tuh kan. Walaupun setelah proses yang berbelit lo bisa lolos dari jeratan hukuman mati di akhirat sana karena malaikat tau kalau yg dodong itu murid lo.

Selain itu tugas-tugas yang sebarek belum lagi menghantui para setiap jiwa guru-guru atau PNS ini. Tugas buat RPP dan perangkat tetek bengeknya (Iya tetek, ini gak jorok.  Jangan ngeres lo) yang menguras waktu, fikiran, emosi, dan biaya.

Emang sih banyak, banyak, banyak banget bahkan mungkin hampir semua orang tua di Negeri ini yang mengidam-idamkan anaknya jadi PNS. Soalnya apa? Kalau gue selidiki sih ternyata alesan mereka pingin anaknya jadi PNS itu karena ngerasa aman aja, soalnya gajinya tetap tiap bulan udah pasti.

Yaelah demi udel neptunus, freak amat hidup lo tong kalau cuma gitu. Gak ada greget-geregetnya kata mad dog. Syukurlah pemikiran-pemikiran orang tua yang begini sekarang makin berkurang perlahan. Jarang banget ada orang tua yang ngijinin anaknya buat nerusin hobby ngeband, ngelukis, nulis, desainer pokoknya yang semacam itulah.

“Ntar gimana masa depan kamu le?!”
“Kamu mau ngasih makan istri sama anak-anak kamu apa!!”
“Mendingan kamu jadi PNS, gajinya jelas tiap bulan”

...dan kemudian hening.

Ya terlepas dari itu, pendapat tiap orang semua beda kan yak. Gak asyik kan kalau sama semua, iya kan? Iya dong. Bayangin aja kalau dunia ini sama semua, cowok..k...k semua. Kan gak asyik, gak ada cabe-cabean, apasih. Gitu lah intinya.

Itu tadi unek-unek gue. Curhatan gue. Ketakutan-ketakutan gue tentang masa depan. Kegeliasah gue. Intinya gue bukan gak mau jadi PNS tapi gue mumpung masih muda, masih punya enerji, masih punya idelais, masih punya semangat, masih punya passion, masih punya kesempatan masih mau nyobain hal-hal berguna dan menantang yang lain dari sekedar jadi PNS. PNS itu mungkin pilihan akhir gue kalau gue fail disegala bidang ntar.


Doain gue ya, semoga semuanya lancar, ntar lo juga gue doain kok. Mau doa apa? Doa buka puasa? Doa biar cepet punya pasangan? Doa biar tambah lama kuliahnya? Bisa haha. Udah dulu ye. Gue bakal seneng banget kalau mau ada yang tukeran cerita di komen box dibawah ini.
Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
16 January 2015 at 19:36 ×


Kak dapat award nih dari blogku, coba check sini http://www.bahrul.com/2015/01/liebster-award.html

Balas
avatar
admin
17 January 2015 at 22:48 ×

Dapet juga lo . . dari aku di http://www.azkativity.com/2015/01/dapet-liebster-award-1.html . .
Enjoy yes . .

Balas
avatar
admin
24 February 2015 at 00:10 ×

Masa depan ya?
Hmm... entar coba bahas juga deh di blog.

Semoga tercapai ya, impian lo di masa depan kelak..

Balas
avatar
admin
24 February 2015 at 10:13 ×

Amin. *Sambil siap2 nunggu bahasannya juga di blog*

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee