Refreshing Dulu...


Waktu gue nulis ini hujan turun deres banget. Musim hujan udah buat batu hampir tiap sore hujan. Oh iya gue selama dua hari ini di batu, ada kegiatan komunitas. Suasana batu emang cocok banget buat proses kratif sama refreshing.

Udah hampir muak sama proses kuliah berhari-hari akhirnya refreshing juga bareng temen-temen. Udah hampir tiap hari pusing mikirin proposal buat tugas akhir, proposal skripsi, dan kawan-kawannya itu, belum lagi ngulang beberapa matakuliah yang gak lulus rasanya lengkap banget deh buat nekan kepala ini lebih keras lagi. Sudah fikiran ditekan, hati ditekan, titit ditekan juga woi titit gue kejepit pintu tolongin dong...!

Yap, yap budaya di jurusan gue emang agak-agak gak waras, selain matakuliah yang lumayan “berisi” sks, js sama yaitulah pokoknya. Jadi, minggu ini buat refreshing main ke “Omah Budaya” Pak Slamet. Kalau kalian ke batu sempatkanlah datang kesini. Disini kaya semacam rumah yang biasanya emang dijadiin tempat ngumpul komunitas-komunitas atau himpunan dari macam-macam kampus gitu. Walaupun memang fungsinya lebih ke seni sih.

Iya, disini emang sering di jadiin kaya semacam bedah karya seni gitu atau tempat orang-orang yang mau lebih dalam tentang seni. Pak Slamet, pemilik rumah ini ramah banget. Dulu kita cuma survey buat main aja dibuatin kopi sama teh segala. Pengetahuan seni beliau emang udah advanced kali ya, gue juga gak terlalu ngerti sebenernya sih.

Dirumah ini selain ada tempat buat diskusi, kumpul bareng juga ada perpustakaan kecilnya juga yang berisi buku-buku mengenai seni yang kalau gue amati kayanya sih itu buku-buku koleksi pribadi yang langka. Terus ada galeri lukisan di tiap sudut tembok. Cocok banget buat penyegaran jiwa-jiwa yang sedang haus disini.
Hayo ngelihat buku apaan itu? Sumpah itu buku tentang seni rek.

Selain lukisan, buku-buku juga ada topeng yang kayanya buatan sendiri soalnya gue gak sempet nanya. Botol-botol antik, kaset pita juga ada. Keren banget lah kalau menurut gue tempat ini.



Jadi kegiatannya hari sabtu kita berangkat dari kampus bareng-bareng tapi gue engga. Gue berangkat agak akhir sampai disana perisapan dan main seru-seruan aja. Terus ktia tumpengan deh sebagai peringatan diesna komunitas kampus kami (red: UMengajar). 


Semoga dapat terus berbagi inspirasi dan ikut serta memperbaiki serta melunasi janji kemerdekaan ini, haseg ya bahasanya. Ihir. Kalian temen kampus gue gabung aja kalau mau gabung. Banyak hal yang udah kami lewatin bareng selama setahun berdirinya komunitas ini.

Malemnya kita ngobrol santai sambil sharing-sharing gitu. Semakin malem anak-anak udah pada tidur aja, gue nonton sama temen gue si Andree. Besok paginya jalan-jalan keliling sekitar lokasi. Sebenernya sabtunya kemarin juga udah nyobain keliling sih disekitaran dan kita akhirnya foto pose boyband gini.


Minggu paginya nyobain rute baru dan kesasar sampe stadion Bumi aja, tapi oke juga. Disana udah jelas kita nyempeitin foto walaupun kami tau itu merusak kestabilan lingkungan dan menimbulkan efek pemanasan global tapi yang namanya pingin ya gimana lagi.


Kami juga main bentengan disana. Seru memang, gak ada yang lebih seru kalau kita bisa ngobrol bareng temen-temen sambil menikmati alam. Beneran ini. Waktu main bentengan emang gak kerasa apa-apa tapi pas udah kelar buset dah paha kaya ada naruh mantan diatasnya, linu, sakit gabung jadi satu. Gini efek gak pernah olah raga. Olah raga palingan cuma olah raga (C)abang (O)lah raga (L)ima jar(I) aja palingan gue. (Napa singkatannya jadi gitu?)

Yap yap inilah ending dari postingan ini. Saran gue kalau kalian sudah terlalu stress sama kegiatan harian lo ada baiknya sekali-kali coba refreshing bareng temen-temen gitu, bersahabat sama alam. 
"Kalau gak punya temen gimana dong, lank?"
Ya,ya setidaknya sama mantan-mantan lo kan bisa. Mampus lo, mantan, masa lalu. Hahaha

Gak, gak saran gue biar kalian dapat temen cari kenalan dong mumpung masih muda. Ikut komunitas apa gitu yang lo suka, ntar bakalan asyik kok. Okey? Semangat jalanin hari lagi ya, duh udah Selasa aja ini postingan baru di posting.


Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
3 February 2015 at 07:53 ×

sepertinya aku tersesat disni, kembalikan aku ke masa lalu ibu peri

Balas
avatar
admin
4 February 2015 at 00:37 ×

Move on cuy.. move on!

Balas
avatar
admin
5 July 2015 at 12:46 ×

wah, sayang bgt ps ke Batu lalu, aku ga tau ada rumah budaya ini..., sempet bingung mw kemana aja waktu itu... ujung2nya malah jalan2 ampe gresik :D

Balas
avatar
admin
15 July 2015 at 05:56 ×

Bagus loh tempatnya, apalagi kalau ememang penikmat seni :)

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee