Oud Batavia: Sejarah, Seni & Tua

Museum Seni Rupa dan Keramik

"Besok rencananya kalian mau kemana?" Bang sol nanya ke kami berlima.

"Jalan-jalan dong bang.!" Gue nanggepin antusias. Sayang rasanya sisa waktu sehari kalau gak dibuat jalan-jalan. Gue udah gak sabar.

"Ke kota tua" Tiba-tiba si Dhika dengan yakinnya teriak ke arah bang Sol. 

Gue ngangguk, "Oke, yang penting seru-seruan deh, sekarang yang mesti darurat kita urusin kita mau tidur dimana dulu nih?"

Suasana waktu itu emang udah cukup malem habis kegiatan yang udah gue tulis dipostingan sebelumnya disini dan kami berlima masih gak tau mau tidur dimana. Bang Sol yang baik hati pun menawarkan tumpangan kami tidur di kostannya. Masalah kelar. Tapi yang cewek berdua mau dikemanain dong? Yakali kita mau tidur bareng.

Akhirnya mereka berdua coba ngehubungi LO si Indi dan masalah kembali rebes. Hasek. "Kira-kira berapa halte lagi bang?" gue nanya ke bang Sol waktu diatas TJ (Trans Jakarta). 

"Paling 3-4 halte lagi, tenang deket kok" bang Sol berusaha meyakinkan kalau kami masih mampu untuk mencapai kostnya dengan sisa tenaga kami yang terakhir. 

Sampe di halte UNJ gue udah lelah banget. Lelah dengan semua ini sampe sekarang masih kurang asupan dari pendamping hati. (Lank, Fokus!), Oke, oke maafkan gue barusan. Sumpah capek banget, si Hanis udah kehilangan selera humor, si Oky juga udah lupa cara tersenyum saking capeknya, tapi hebatnya bang Sol masih energik sambil senyum ke kami bertiga dia bilang:

"Gimana? gak enak kan tinggal di Jakarta? Jangan kamu samakan sama Malang mu.. Hahhaha" Sambil tertawa tanpa dosa bang Sol ngeledek kami yang udah kepayahan.

"Iye bang, ampun dah. Kalau boleh tau masih jauh gak bang kost-an ente?" Gue sambil ngesot di belakang bang Sol mencoba memberanikan diri buat nanya masih jauh atau gak?

"Deket lagi kok"

Gue sebenernya merinding, "deket" yang bang Sol maksud sama "deket" versi gue itu sama atau gak? Gue cuma bisa pasrah sambil nulis surat wasiat selama dibelakang bang Sol, jaga-jaga aja. Udah nglewatin beberapa belokan di gang masih belum nyampe-nyampe juga, sampai pada akhirnya.

"Nah itu di depan kostnya" bang Sol dengan wajah kebapaannya meyakinkan kami. Kalian mau makan atau gak? Kalau mau kita beli nasi goreng dulu.

"MAUUUU..!" Kami bertiga sontak berteriak syahdu. Padahal itu lagi tengah malam, eh tapi gak juga sih. Hampir tengah malam tepatnya sekitar jam 11-an lebih.

Hanis mencoba memperpanjang masa hidupnya dengan membeli dua buah botol frutea yang salah satunya di donasikan ke gue sama oky. Ini bener-bener kaya di film-film yang setingnya lagi kehausan jalan di gurun gitu. Bedanya kami gak lagi naik onta. Haus, laper, capek, letih, lunglai udah nyatu ditubuh ini. 

Habis bayar nasi gorengnya kami berempat langsung cuss ke kost. Sampe di kost langsung deh kami bertiga pada tepar. Habis makan nasi goreng, anak-anak pada sibuk sendiri. Si Hanis yang sibuk nge-charge hanphone si Oky yg sibuk gak tau ngapain dia. Gue ambil bagian di kasur bang Sol, yang punya kasur malah tidur di bawah. Bener-bener biadab. Prinspi gue waktu itu cuma "Makan atau di Makan".

Besoknya anak-anak pada bangun molor semua. Hari ini kami udah siap cuzz keliling-keliling Jekaradah! Whaleyeah.! Tapi kenyataannya paginya hujan lumayan deres. Sambil nunggu hujan reda kami mandi dulu, gue terhitung udah 2-3 hari gak mandi, tapi tetep kece. Bang Sol dengan sifat ke-bapak-annya sudah nyapin kami dengan sarapan. Thanks banyak ya bang, *kecup. Gue, Oky, bang Sol udah siap, udah mandi, udah makan. Lagi-lagi kebiasaan lama si Hanis berulang. Dia paling santai, paling telat. Padahal Dhika sama Riana udah nunggu di Stasiun.

Lumayan lama nungguin si Hanis akhirnya kami naik TJ lagi buat ke stasiun. Sepanjang perjalanan bang Sol antusias ngejelasin semua yang gue lihat di jalan. Super. Ini orang baru kenal, baru ketemu udah kaya keluarga deh, dan emang bang Sol udah gue anggep keluarga sendiri. Keren. 


Sampe di halte/shelter Harmony kami turun kalau gak salah, gue lupa-lupa juga. Turun nglewatin shelternya keren banget langsung terhubung ke stasiun kota, kelihatan modern. Kami langsung jalan ke arah stasuin dan nemuin si Dhika sama Riana yang udah nungguin kami lama. Hehhe. Maaf, maklum kami cowok, dandan dulu cyiinnn...

Abis itu langsung deh kami jalan ke Kota Tua di pandu sama bang Sol. Yeye, lala~

Gak mau kehilangan momen, foto aja terus.
Suasana Kota tua rame banget, ada yang lagi foto-foto bareng pacar, ada yang lagi naik sepeda boncengan sama pacar, ada yang lagi pacaran. Eh ini kenapa pacar semua sih yg gue tulis?


Ini tampang gue bareng temen-temen, 

YOLO!

Sepeda antik yang disewain dan dipake bareng mantan kamu,

Di kota tua sini seinget gue banyak banget tempat-tempat yang musti dikunjungi, ada Museum Sejarah Jakarta, Museum Wayang, Museum Seni Rupa dan Keramik dll. Gue nyempetin masuk ketiga yang tadi itu. Sebenernya pingin lebih banyak lagi tapi kami juga dikejar waktu, soalnya sorenya anak-anak pada ngajak ke Monas dll. So harus bisa nikamatin dan manfaatin setiap momen dengan sebaik-baiknya.

Kalau yang dibawah ini lagi di Museum Sejarah Jakarta.


Ya, waktu masuk kita dipinjemin sendal khusus dari pihak museumnya. Tiket masuknya juga murah kok. Buat umum 5 rebu, mahasiswa 3 rebu. Karena kami masih mahasiswa so 3 rebu doang per orangnya. Hhuhui.

Yang penting foto aja deh.

yupi yupi

Jijik ngelihat ekpresi orang yg lagi mesra pacaran. (baca: Iri)
Sebelum keluar kebetulan ada cermin gede banget. Namanya kami ya mau gimana lagi, pasti foto dah. Kaya gini jadinya:





Sampe udah keluar pun kami tetep foto-foto.


Tujuan selanjutnya yaitu, Museum Wayang... huhuhi. YOLO.!

Museum Wayang.

Museum wayang harga tiket masuknya juga sama kaya di museum sejarah jakarta. Museum ini menyimpan koleksi wayang dari daerah-daerah di Indonesia seperti Jawa, Sunda, Bali, Lombok, Sumatera dan juga luar negeri antara lain Malaysia, Suriname, Kelantan, Perancis, Kamboja, India, Pakistan, Vietnam, Inggis, Amerika dan Thailand. Busyet, keren banget kan? 

Salah satu koleksi

 Nemu tempat bagus buat foto sayang banget kalau gak diabadiin, ya gak?



Si Oky (tengah) PD banget pake Tas Cewek.

Udah sama belum seremnya?

Nemu juga ini, kaya boneka digantung. Gak tau maksudnya apaan? Mungkin dia baru diputusin pacarnya. Hiks,


Abis dari Museum Wayang nafsu kami untuk terus berkelana masih terus. Sekarang lanjut ke Museum Seni Rupa dan Keramik. Wuisss






Udah tengah hari lebih kami memutuskan untuk meninggalkan kota tua karena pingin nyicipin tempat lain. Yaitu... apa lagi kalau bukan Monas. Cupu banget kami ya. Laper lagi-lagi melanda. Kami memutuskan untuk makan disekitaran monas aja dari pada di sekitaran Kota Tua. Sampai waktu menemukan kami kepada ketoprak. Hehheu.

Yuma, yumi, yumi
Perut terisi semua udah pada anteng, lanjoooootttttttttt. MONAAASSSSS. Si Dhika sama Riana bener-bener kegirangan waktu liat monas pertama kali. Gue sih biasa aja hahah. Katanya:

"Thanks banget ya temen-temen, akhirnya resolusi gue di tahun 2015 udah kecoret 1"

"Apaan emang?" Gue nanggepin cuek.

"Kota tua, monas dan jekaradaaahh..." Sambil teriak girang dan histeris.

Riana gak mau kalah dia juga bilang gitu ke kami. 

Gue nyamperin "Terus kalau udah tercapai emang mau apa?" Lagi-lagi gue sinis banget ke meraka haha, kaya orang lagi PMS.

"Aku sama mantan punya target buat saling kelihat lebih, gitu. Dan ini bakal jadi pembalasan ke mantanku" Riana dengan bangganya menceritakan pencapaian prestisius buat ngebuat iri mantannya. Masha Allah, gue ngelus dada, dada Hanis. LAH.?



Gue sadar foto depan monas kok kaya alay gitu makanya nyoba foto gaya yang beda. Kelihatan dari jauh, biar wajah gue gak terlalu kelihatan jeleknya (UPS).




Gak kuat lagi buat nahan gak foto, akhirnya foto juga deh.



Sebenernya kami berlima agak nyesel sih gak bisa naik ke puncak monasnya, gegara udah ditutup. Padahal bang Sol udah ingetin kalau jam 3 ditutup. Kami berlima terlalu santai, HUH. 

Cuaca Jekardah lagi cerah, panas banget. Sambil nyari tempat sejuk kami diajak bang Sol buat ke Mesjid Istiqlal itu, ketje sumpah. 


Baru kali ini foto di dalem mesjid. Gue agak ngerasa gimana gitu, kirain gue doang sekalinya banyak juga loh yang foto didalemnya.





Bener-bener seharian yang penuh cerita dan gak mungkin gue tulis semuanya disini. Kalian ada yang pernah kesini?

Info lebih lanjut: Kota Tua Jakarta, Indonesia Travel, Kota Tua Info
Previous
Next Post »

21 comments

Click here for comments
17 March 2015 at 15:25 ×

:-bd
Jadi teringat masa itu...

Balas
avatar
admin
17 March 2015 at 15:40 ×

Kenapa bang? yang nulis ganteng? Makasih :)

Balas
avatar
admin
17 March 2015 at 15:44 ×

waktu bareng riana? EMmmmmmmMMmmm ^_^

Balas
avatar
admin
17 March 2015 at 22:10 ×

Gue juga beberapa bulan yang lalu ke Kotu, terus lanjut Monas. Hehe..

Balas
avatar
admin
17 March 2015 at 23:32 ×

Maen mulu ya kerjaan lo . . udah gitu gak ajak2 . . -_-"

Balas
avatar
admin
18 March 2015 at 00:32 ×

yoyoi, petjah banget kan di kotu, sayang gw kemarin gak sempat naik ke atas monasnya. Hiks =(

Balas
avatar
admin
18 March 2015 at 09:27 ×

mumpung masih muda :)

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 09:41 ×

pasti seru ya,,dulu saya bareng teman-teman juga pernah jalan-jalan ke monas dan berkunjung juga ke mesjid istiqlal,,hehe

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 10:37 ×

Aku belom pernah ke Kota Tua. Padahal keliatannya asik yah. Tapi sayang pas di situ kamu jalan sendirian tanpa gandengan. :P

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 15:02 ×

Yuhu,, iya dong. Btw emang asli mana?

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 15:06 ×

Disitu terkadang saya merasa sedih @@

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 16:49 ×

bagus buat foto tapi sayang banget banyak pengamennya

Balas
avatar
admin
19 March 2015 at 18:37 ×

Kemarin untung gak ketemu, tapi ada kaya pertunjukan kuda lumping sama sulap2 gitu deh.

Balas
avatar
admin
20 March 2015 at 18:02 ×

Seru banget perjalanannya, ngiri deh sama yang pernah main ke kota tua Jakarta. Huhuhu:D

Balas
avatar
admin
20 March 2015 at 22:08 ×

rekomended bangetuh, musti nyobain kesana deh pokoknya. :)

Balas
avatar
admin
24 March 2015 at 12:29 ×

Gandeng asal aja siiiih.. Pencitraan gitu :D

Balas
avatar
admin
31 March 2015 at 03:51 ×

wow Jakarta tour yang menyenangkan ya, dan Alhamdulillah udah pernah kesemua tempat itu hehehe

Balas
avatar
admin
1 April 2015 at 09:20 ×

Hihihi iya Mas. Iya lah, mas Salman kan emang domisili di jakarta ya sekarang? *sotoy.

Balas
avatar
admin
20 April 2016 at 23:34 ×

Artikel yang sangat menarik, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.prediksibolajitu.online | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id | http://www.layardewasa.top/

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee