Lenggoksono: Ego, Gombal dan Nekat

Hi, neptune....

“Duh hanis jadi ikut beneran gak sih? Lama banget!”
“Iya nih! Kalau sempat dia bilang gak jadi kan PHP banget! Awas aja!.” Gue belain mba Novi yang dari tadi udah kesel nunggu si Hanis lama banget.

Gue sama mba Novi duduk bersebelahan. Mba Novi lagi baca buku SOKOLA Rimba-nya Butet yang dibawa di tasnya. Gue ngelamun. Tiba-tiba ada burung gereja (kayanya) yang terbang rendah terus jatuh di depan gue. Kayanya sih dia kelaperan terus gak kuat terbang lagi. Gue bingung. Naluri ke bapak-an gue mulai keluar. Gue coba cari pisang disekitar tempat gue duduk, tapi nihil. Kenapa pisang? Gue ngarang aja sih. Dulu waktu gue kecil pernah punya burung (sekarang juga punya burung, bukan, bukan burung yang itu. Sudahlah) dapet dari ladang dua ekor. Terus gue kasih pisang, dimakan lahap. Beberapa hari kemudian dia mati. Belakangan gue sadar kalau gue lupa kasih makan pisang.

Mba Novi dengan insting ke ibuannya nyamperin gue sambil bawa gorengan. “Ih, kasihan dia lapar kayanya. Ini aku beliin gorengan buat makan burungnya,” Gue masih gak percaya sama apa yang dibawa mba Novi ini. Ya, masa iya, burung kecil yang gak punya gigi gini mau dikasih gorengan. Itu kan berlemak. Ntar kalau burungnya gendut gimana? Kalau kena kolesterol jahat gimana? Bisa-bisa dia ntar di kucilkan dari pergaulan karena menderita obesitas. Gue juga mikir dalem hati, gimana ntar kalau mba Novi nikah terus punya bayi. Tiba-tiba bayinya nangis bukannya dikasih ASI malah ditinggal keluar terus balik bawa gorengan. Oh, ibu macam apa ini.

                                                                                  ***

Awal mula gue sama mba Novi terdampar di tempat ini gegara ide mba Novi waktu kumpul di kampus. Mba Novi ngajakin jalan-jalan mumpung libur panjang.

“Jumat ntar jalan yuk”
“Kemana?” tanya gue
“Kemana aja deh yang penting jalan ya”
“Kalau kita ke pantai gimana?” Gue coba ngasih saran.
“yaudah ntar jumat aja deh kita bahas ya”
“Yoi” Gue sama Oky setuju.

Gue emang gak buat rencana yang detail. Soalnya dari pengalaman gue setiap mau jalan terus direncanain secara detail gitu malah gak jadi jalan. Ini beneran. Entah kenapa bisa begitu.

Pagi-pagi hari jumat gue dibangunin sama si Oky. Ternyata mba Novi udah ada di kontrakan si Andree. Buset, gue ngelihat jam udah jam 8 an. Iya gue bangun kesiangan. Semalem gue keluar ke paralayang, Batu.

Si Andre juga baru bangun tidur. Gue buruan mandi. FYI, kalau gak mendesak gue gak bakal mandi. Karena menurut gue “Mandi itu buat mereka-mereka yang gak PD aja”. Waktu semua udah kumpul, waktu itu ada gue, Oky, Andre bareng mba Novi. Kaya biasanya mba novi goda-godain gue sam andre. Biasa mungkin mba Novi suka yang berondong. Hahah becanda mba. Udah lama diem sama-sama bingung mau kemana akhirnya kami putusin buat ke Pantai Bolu-bolu. Daerah mana itu? Gue juga gak ngerti. Baru kali ini denger, tapi okelah.

Jam 10 pagi kami baru berangkat dari kontrakan Andre. Gue sama Andre, Oky sama mba Novi. Waktu di daerah Bululawang motor Oky yang gue naikin bareng Andre tiba-tiba jadi kaya kehilangan tenaga. Gue nyangka sih bensinnya abis. Waktu gue cek ternyata masih separuh, gue isi aja kali aja emang ini motor gak mau jalan kalau bensinnya setengah. Udah gue isi tapi tetep juga jalan nya pelan banget, gak bertenaga. Gue tanya ke Andre;

“Ndre, ini kenapa ya? Kok jalannya jadi mirip traktor sawah gini?”
“Udah kamu gas belum”
“Udah bego, ini udah abis gue tarik gasnya”
“Duh, kepanasan kali ya” andre mulai sotoy.
“Bisa jadi.” gue percaya aja.

“Oi..! Ki, Oky!” gue teriak ke Oky sama mba Nov yang ada di depan buat berhenti sebentar dulu gegara motornya bermasalah.

“kenapa ini ky?” gue tanya ke Oky.
“Udah di biarin aja dulu, mungkin kepanasan” si Andre masih ngotot sama teorinya.

Kami berempat duduk diam nungguin mesin motor dingin sambil berharap dia mau jalan dan punya tenaga lagi. Ketika mesin motor rusak gak bisa bagusin dan menyadari kami bertiga cowok jurusan mesin. Disitu terkadang saya merasa sedih. Mesinnya udah dingin tapi tetep aja gak bisa. Kami mulai panik. Si Oky sama Andre inisiatif nyari bengkel terdekat. Udah ketemu, sambil nunggu kami bertiga shalat jumat dulu. Abis shalat jumat masih belum selesai juga tuh motor. Kami berempat nunggu sambil ngantuk-ngantuk. Mba novi masih nyambi baca buku SOKOLA rimba yang dibawanya tadi. Udah lama nunggu ternyata orang bengkelnya bilang kalau gak bisa selesai hari ini. Wajah montirnya kelihatan panik, kayanya dia juga gak tau yang rusak apanya.

Dengan berbagai pertimbangan akhirnya Andre sama Oky balik pulang buat ngambil motor Andre. Karena kami sepakat harus tetap nyampe tujuan apapun caranya. Nungguin mereka ngambil motor lama banget. Hampir dua jam lebih akhirnya mereka nyampe lagi. Udah jam 4 sore sekarang dan kami berempat kembali galau. Bukan, bukan karena ada hujan. Tapi masih yakin tetep mau ke pantai gak. Soalnya kalau kepantai se sore ini udah pasti harus nginep dan kami berempat gak ada yang bawa tenda.

Sambil nunggu hujan reda kami berempat coba ngubungin temen-temen buat dihasut ikut perjalanan gaje kami. Waktu itu nyoba ngubungin Hanis, Idris dll. Dari beberapa yang dihubungin akhinrya Hanis ikut sama si Dika pacarnya. Idris gak bisa ikut alesannya masih berkelit sama tugas. Hanis bisa berangkat jam 5 katanya. Kami berempat sepakat buat nunggu di daerah Turen sambil nyari masjid. Nyampe di Turen beli semua persediaan makanan sama makan dulu. Gila, seharian gak ada makan ternyata laper juga.

Abis isya baru kami kumpul. Sekarang jadi berenam, ketambahan Hanis sama pacarnya. Oke, kita langsung berangkat. Gue nanya ke mba Novi.

“Mba pernah ke pantai bolu-bolu gak?
“Engga”
“Lah, terus gimana kita mau sampai kesana?” Gue rada panik.
“Katanya sih ke arah dampit, pokoknya terus aja. Ntar tanya penduduk disana” Mba novi meyakinkan gue.
“Masalahnya ini udah malem mba”
“Iya gak apa-apa”
*Hening.

Modal nekat cuss berangkat. Kalau kami udah mulai galau ketemu belokan yang gak kami tau disitulah kami bertanya. Bener-bener deh perjalanan kali ini. Sampe mulai masuk hutan jalannya naik turun belok kanan, belok kiri motor mba novi yang dinaikin oky sama mba novi bocor. Tambal ban jam segini udah gak ada yang buka, pikir gue dalem hati. Jalan satu-satunya yaitu si Hanis bonceng bertiga sama mba novi dan si oky maksa motornya mba novi yang bocor tadi itu. Gue di bonceng Andre agak serem juga sih. Bukan karena dia homo, walaupun itu salah satunya. Tapi motor Andre bannya lagi alus banget, waktu lewat tikungan udah sliut-sliut aja. Disitu gue bener-bener inget tuhan. Sadis.

Waktu tau ban motor bocor gue ngerasa temen-temen udah pada nahan emosi. Itu yang gue rasa. Bayangin coba udah malem, ban motor bocor ditengah hutan, sama arah jalan yang sama-sama gak tau, belum ada yang pernah kesana. Tapi pada akhinrya kami berenam mencoba mendamaikan ego masing-masing dan tetep neruskan perjalanan.

Gue kesel banget sama si Oky tuh, udah tau ada yang bonceng bertiga, ban motor Andre alus sama jalannya yang naik turun belok-belok tapi tetep aja dia kenceng banget di depan. Kami berdua ngikutin di belakang sambil zikir gak henti-henti. Kami berenam kembali bimbang waktu ada plangk jalan pintas. Disitu debat lagi, ujung-ujungnya ngikutin arah jalan pintas yang hasilnya kesasar di desa yang entah gue gak tau apa namanya. Disitu ada seroang pemuda yang nyoba kami hentitin, dia kayanya panik mungkin dikira begal kali ya.

Usut punya usut ternyata jalan yang kami laluin itu salah. Tapi kami ditunjukin kalau mau ke pantai terdekat namanya pantai Lenggoksono. Berhubung waktu udah larut malem kami cuma ngikutin saran mas-mas tadi, “Yang penting nyampe dulu” pikir gue dalam hati. Setelah ngikutin petunjuk yang dikasih akhinrnya nyampe juga di Pantai Lenggoksono. Disana bayar parkir 10.000 rb. Nyampe sekitar jam 10-an malem kalau gak salah. Gak bawa tenda jadi kami berenam tidur beratapkan langit, beralaskan pasir. So sweet banget. Lagi-lagi gue harus ngelewatin moment-moment kaya gini sama seorang cowok. Sial.


Bikin perapian seadanya.


Bangun-bangun ganteng.


Ini foto lengkap berenam. YOLO.

No caption.

Andre, Gue, mba Nov, Oky.
Ini pagi hari.


YOLO.

Btw, dulu gue pernah sama temen-temen mau ke pantai ini, tapi ujung-ujungnya malah nyasar ke Goa Cina, bisa kalian baca disini. Kalian ada yang pernah main ke Pantai Lenggoksono gak?



Previous
Next Post »

12 comments

Click here for comments
16 April 2015 at 11:02 ×

Batu-batunya yang di pantai itu keren banget! Jadi pengen ke sana..

Balas
avatar
admin
16 April 2015 at 12:36 ×

Belum pernah kesinii. Boro-boro. Dengernya aja baru kali ini. Take me there lank~ :(

Balas
avatar
admin
17 April 2015 at 01:33 ×

boleh dicoba kapan2 kesana. *Uhuk #kode :D

Balas
avatar
admin
17 April 2015 at 01:34 ×

Lah iya, main ke Malang makanya. Sama si mas :D
Btw, di manado ada pantai, kan? :P

Balas
avatar
admin
17 April 2015 at 10:41 ×

"sesuatu yang di rencanakan malah suka gak jadi" itu benar sekali,wih berarti ini perjalanan menuju pantai yang penuh pengorbanan dan butuh kesabaran ya :D

Balas
avatar
admin
17 April 2015 at 18:12 ×

iya berdasarkan pengalaman gue pribadi biasanya gitu, wacana doang. :D

Balas
avatar
admin
18 April 2015 at 09:11 ×

Ahahah.. Semuanya dikasih gorengan. Jadi ngakak :D

Aku belom pernah ke sana. Letaknya di mana ku pun tak tahu. :(

Balas
avatar
admin
25 April 2015 at 00:29 ×

Entar deh kalok uda pindah ke Jawa :3

Balas
avatar
admin
8 April 2016 at 01:00 ×

Artikel yang sangat menarik, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.prediksibolajitu.online | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee