Jonggring Salaka: Sematjam Tempat Berlibur

“Hi, neptune. Aku datang lagi”
“Kali ini aku sama orang gila”




Ternyata yang kita takutin itu bukan apa-apa. Cuma gelap. Ketika gak ada sinar banyak hal-hal serem yang menghantui diri kita sendiri. Kita takut kalau-kalau ada orang jahat, kita takut kalau-kalau ada binatang buas, kita takut kalau-kalau ada makhluk lain (bisa hantu, bisa pocong, bisa aja mantan lewat sama pacarnya). 

Yup, gue baru nemu kalimat bijak barusan waktu ngobrol tengah malem sama si Ainy, adek tingkat gue yang rada gila dan keras kepala. Tiap hari kerjaannya ngajak jalan, kalau ngomong gak mau kalah. Tiap dibilangin pasti dia nyenggak sama kalimat “Heleh”. Kadang kalau udah bilang gitu rasanya pingin jedukin palanya di pantat komodo. Intinya nyebelin banget nih anak tapi asyik, noh repotkan. Sampe di tempat ini juga karena dia. Ah, kalau gue sih ayo-ayo aja mumpung lagi liburan fikir gue.

“Oke siapa aja nih yang jadi ikut?” Gue tanya ke Ainy.
“Udah gampang deh, kita ajak anak-anak pasti mau kok.” 

Sampe di semester akhir ini gue punya banyak temen tapi sedikit yang bener-bener bisa diajak seru bareng atau diajak jalan bareng. Entah karena mereka sibuk sama dunianya sendiri, entah mereka emang gak suka seru, entah mereka waktu itu juga ada kegiatan, entah mereka bukan manusia, entahlah. Intinya susah banget. Semuanya pada lebih mentingin kegiatan pribadinya, karena emang mungkin udah gak se-hati lagi kali ya. Entahlah.

“Kita ke pantai Jonggring ya,” Kata ainy sambil senyum-senyum mupeng. Dia ngejelasin panjang lebar kalau disana itu keren banget.

“Ntar kita dapat banyak kejutan disana. Kalau sore kita dapet dua hal, sunset sama air yang mencrat dari karang” Ainy mencoba meyakinkan.
“Terus ada apa lagi?” Gue nimpalin si Ainy yang dari tadi menggebu-gebu udah kaya mbak-mbak MLM nawarin produk barunya.

“Banyak, ntar kita disana ada watu gebros, ada penyu juga kalau beruntung. Pokoknya keren bangee..ee..e..t aku janji sama kalian!”

“Bodo ah”
“Oke, gue berangkat.” Gue jawab yakin.

Eh, siapa aja ya temen-temen kita yang woles? Gue tanya ke ainy. Disitu si ainy ngehubungin temen-temennya. Si ainy ngehubungin si Riana, si Arin, di Ratna, si Dhika. Si Riana yang juga merupakan orang paling kesepian langsung menyetujui rencana kami. Gue kebagian buat ngehubungin si arin. 

“Ke pantai yuk,” Gue SMS si arin.
“Kapan? Pantai mana?”
“Rabu besok, di Jonggring Salaka, gimana?
“Duh, aku ada acara hari rabu. Sama siapa aja emang?”
“Hari apa emang bisanya? Kamis bisa? Sama anak-anak. Ada ainy, riana dkk” Gue bales pesan arin.
“Oke deh, Insya Allah ya”
“Oke, gue tunggu”

Nyampe di hari H, kebetulan hari ini gue, ainy, riana sama temen-temen lainnya ada tugas buat take video. Jadi, kita kumpul sekalian buat ngomongin rencana ke pantai ini.

A... ternyata ada Mba Farida juga dateng. Dia bawa minuman dari buat markisa. 

"Maaf rek aku gak bisa ikut jalan, tapi aku bawain minuman ini buat bekal kalian ntar" Mba Far dengan gaya seperti biasanya. Keibuan banget. 

Sambil minum minuman markisa yang mba Far bawa gue tanya si ainy “Hanis jadi ikut, kan?”

“Jadi lah,” Si ainy jawab yakin.
“Oke deh” Gue mantap.

Jadi berapa orang nih yang jadi ikut?

“Sementara masih kita ber-enam, dan kayanya cuma kita berenam deh” 
“Emh, oke sip” Pokoknya gue ngikut aja deh.

Udah siang gue dapet sms kalau si Hanis gak bisa ikut soalnya dia harus ada kegiatan monev PKM di kampusnya. Terus si Arin juga gak bisa ikut soalnya dia takut, gak di bolehin ortunya. Di tambah lagi kalau cuma harus berempat si Dhika gak berani juga, gia gak terlalu yakin. 

"Duh rek, aku wedi. Lanange gor mek siji. Iku ae yo gak lanang. Moh wes."
Terjemahan:
"Duh, gue takut. Cowoknya cuman satu. Itu aja gak kaya cowok seutuhnya. Gak jadi wes."

Bener, cowok yang di maksud si Dhika itu adalah gue. 
"Njir, gue cowok coy! Gue buktiin *Plorotin celana*" Gue ngomong dalam hati.

Denger itu semua si wajah si Ainy langsung berubah kaya sabut kelapa kering. BETE ABIS. Sampe-sampe dia nangis gak tau harus gimana lagi. Soalnya dari kemarin sebelum hari H dia yang paling excited. 

Gue masih meyakinkan dia untuk tetep berangkat ke pantai. Kalau gue sih ayo-ayo aja. Setelah melalui negosiasi yang panjang kami memutuskan untuk makan siang dulu. Hari itu ada bang Andree yang lagi galau juga soalnya kelas yang dibuat sidang besok ada yang pake. Yup, bang Andree besoknya sidang rencananya. 

Setelah melalui pembicaraan yang panjang dan gue yakin kan si Dhika akhirnya luluh dan kami nekat berangkat ke pantai ber-empat doang. Fix, gue Ainy, Riana, sama Dhika. 

Jam 1 siang gue berempat berangkat. Belum ada 30 menit perjalanan motor si Dhika bermasalah. Rem nya lengket gak mau berputar rodanya. Buset. Untung ada bengkel resmi gak jauh dari situ. Sambil nunggu selesai gue ngehubungin si hanis buat tukeran motor daripada ada apa-apa lagi ntar di jalan.

Nglewatin jalan mulus dan waktunya nglewatin jalan terjal batu-batu waktu senja. Bener-bener ngingetin jalan di kalimantan sana di daerah Lembah Batu namanya. Ekstrem. Si Riana di belakang teriak-teriak mulu selama gue bonceng. Guenya malah asyik ketawa. Nikmatin. Nikmatin kesendirian. Selama 7 Km jalan batu-batu akhirnya sekitar jam setengah 7 malem nyampe. 

Suara debur ombak kerasa banget. Gue nengok ke kanan-kiri. Sial, gak ada orang. Ainy bener, gue kira boongan. Oke. Gue merinding juga sih sebenernya. Ber-empat di pantai gak ada siapa-siapa dan gue cowok katanya sendirian. Kalau ada apa-apa secara gak langsung gue harus bisa ngelindungin ke tiga wanita-wanita ini. Wuidih, kaga diri sendiri aja gue kadang luput. Pernah waktu itu ada ulat bulu waktu kami beramai-rama kumpul dan gue yang teriak paling histeris.. AAAaaAkkk TOLONNNGG. TITIT Gue diserang..! LUPAKAN.

Kami berempat kaya orang ilang dan terdampar. Gak ada yang bawa senter, gak ada yang bawa spirtus cuma bawa korek doang. Semaleman kami bakarin tisu. Padahal sayang banget kan dibakar, kan bisa buat elap itu.... itu... Lupakan. 

Gelap banget. Dhika paling payah, baru datang ngobrol bentar dia bilang:

"He, rek sumpah aku takut. Pokoknya aku disamping Lalank"

Abis itu dia tidur disamping gue. Gue masih gak paham kenapa dia ngerasa aman di deket gue. Padahal kalau gue jadi dia mending gue tidur di deket kayu kering, lebih aman. Setidaknya ada yang bisa buat mukul dari pada gue yang kalau ada apa-apa paling bisa jerit-jerit banci. 

Sekitar jam-jam 8 malem, bulannya mulai muncul. Tuh udah ngerasa aman dikit sekarang ada cahaya. Gue ambil kamera buat take foto. Maklum banci foto.


Malem-malem.

Ngobrol panjang lebar sampe kehabisan bahan pembicaraan. Semuanya udah dibicarain.
"Eh bang, jam berapa sekarang?"
"Baru jam 9" 
"Duh, kok lama banget sih paginya" Ainy sambil menatap nanar.


Nglewatin pembicaraan nglantur, mulai dari tentang alien, mantan, mantan yang kaya alien semuanya deh. Akhirnya pagi pun datang dengan harapan. Anak-anak yang lain udah pada bisa senyum, gak takut lagi. Gue juga. Sebenernya semalem gue ketakutan banget. 


Nikmatin pagi.

Sumpah, keren banget paginya. Kaya udah di buatin list gitu, sebelumnya warna merah-merah dulu, perlahan jadi oranye, terus pelan-pelan mataharinya naik deh. Gue bersyukur banget tinggal di negeri ini. Punya berjuta tempat-tempat keren.


Karangnya tajam banget. Sama kaya masa lalu coy!

Terus nemu ini karang yang kaya mangkuk. Dalemnya ada ikan-ikan kecil gitu. Unyu-unyu. Kaya kamu~












Pantai udah kaya milik pribadi. Bener-bener gak ada orang lain. Cuma berempat doang kami kemarin. Tempatnya bener-bener keren dah.


Ini kami jalan dulu buat ke watu gebros nya.








Watu Gebros






Lihat ada mantan gue ngapung!








Sebenernya kemarin waktu kesana ada penyu juga sih. Kayanya dia mau nyapa kami berempat deh. Penyu nya berudaan berenang bareng. Atau jangan-jangan mereka ngejek kami ya?

"Lihat tuh jomblo berempat lagi menghibur diri. Kita pamerin yuk" Kata si penyu. :P


Penutup, nih gue kasih foto-foto anak-anak yang gue ceritain diatas deh.

Yang dibawah ini namanya Ainy, jomblo berdikari asal bengkulu. Spesies cewek bersifat cowok. Keras kepala, suka jalan-jalan, baru sekali pacaran.



Yang satu lagi ini namanya Dhika, cewek tegar yang hoby tidur asal dari pacitan. Kisah percintaanya tidak diketahui. Jomblo. Sasing UM. 



Yang terakhir dibawah ini namana Riana. Cewek sumon dari tulungagung. Pacaran dari jaman jahiliyah. Terakhir dia putus setelah pacaran 4 tahun dan itu yang membuatnya susah muvon, terlalu banyak kenangan-kenangan. Padahal dia udah ada yang nunggu. Siapa itu? Entahlah.


Previous
Next Post »

7 comments

Click here for comments
16 May 2015 at 10:42 ×

Sepi yaa suasana pantainya cuma ada kalian doang sama hewan mungkin itu juga kalau ada hehehe. Atau emang udah biasa sepi ya pantainya? :)

Balas
avatar
admin
17 May 2015 at 06:24 ×

Bebatuannya agak horor ya mas....

Balas
avatar
admin
18 May 2015 at 07:59 ×

Bukan sepi lagi, tapi emang gak ada orang lain selain kami waktu itu. Iya, ada anjing hutan aja waktu itu malem2 serem :|

Balas
avatar
admin
18 May 2015 at 08:00 ×

Iye, tajem banget karangnya.. :|

Balas
avatar
admin
5 June 2015 at 09:35 ×

kalau udah bilang gitu rasanya pingin jedukin palanya di pantat komodo hahahaha

Balas
avatar
admin
19 February 2016 at 23:00 ×

Artikel yang sangat berguna, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id

Balas
avatar
admin
19 December 2016 at 23:25 ×

It's really a great and useful piece of information. I'm glad that you just shared this helpful information with us.
Please stay us informed like this. Thanks for sharing. :)

http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/2gFQpeV | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee