Semarang Part 1

Hallo apa kabar kalian. Kaya biasanya gue basa-basi nyapa. Dih. Gak-gak tapi gue serius nanya kali ini. Semoga semua baik-baik aja yes. Klise banget.

Banyak hal yang pengin gue ceritain, ini sampe bingung harus ngawalinnya dari mana. Hip. Doain lancar sampe habis ye. Di draft blog gue sebenernya udah ada banyak tapi masih setengah-setengah. Eh, ini malah nulis lagi. 

Tapi gak apa lah ya, dari pada keburu lupa so ditulis aja. Ya gak sih? 
Ceritanya gini...

Wis... Jangan serius dong. Swantai sayang. 
...
Selama 4 hari dari hari kamis sampe minggu kemarin gue lagi di Semarang cuy. Ngapain? Sama siapa? Berbuat apa? Gue yakin kalian gak se-kepo ini sebenernya. 

Yep, gue ikutan #YMF2015. Apaan tuh? Makanya gue ceritain jangan nanya muluk. Sek sek ya...

Oke, hari pertama gue berangkat hari rabu sore jam 5-an naik kereta api dari Malang ke Semarang. Beberapa hari sebelumnya gue pesen, sebenernya mau berangkat hari kamisnya. Cuman pas beli online gue tunda-tunda sampe beberapa menit, beda menit, kemudian pas gue buka udah habis tiketnya. Gue cek, sehari sebelumnya, hari rabunya masih ada ternyata. Masih ada 1. Langsung deh gue ambil. Gila. Cepet bener, abisnya.

Ada sesuatu yang menarik. Bukan-bukan masa lalu yang menarik-narik ingin diulang. Tapi waktu gue naek kereta. Gue emang orangnya pelupa, bodoh, sotoy gabung dah. Jadi waktu itu kereta berangkat jam 5 pas, jam 5 kurang 1 menit gue baru masuk check-in tuh mau naik. Agak diomelin sama petugasnya.

“Loh ayo buruan?! Loh, mas ini! Kemana aja dari tadi!”

“Naik lewat sini aja mas biar cepet, masnya di gerbong pertama” Tunjuk salah satu petugasnya ngasih gue arahan.

Sambil ngesot gue naik gerbong. Sampe kereta celana gue bolong. Sampe kursi bokong gosong. Gue jalan, gue cek kursi gue nomor 14 C. Nah ini dia, batin gue dalam hati. Gue langsung duduk bentar naruh tas. Senyum kecil sama ibu-ibu di depan yg kebetulan sama anaknya kayanya. Nah sotoy lagi gue. 

Gue duduk dikursi sebrangnya yang kebetulan kosong. Nikmatin senja, sambil tidur. Heheh. Sampe tiba di stasiun berikutnya gue bangun, bangku udah pada penuh dan ada orang sekeluarga, bertiga gitu yang mau nempatin kursi gue. Mereka kelihatannya bingung gitu. 

Gue otomatis nyamperin mereka, orang-orang sekitar pada ngelihatin. Gue cek, gue buka tiket gue. Si masnya juga buka tiketnya. Loh! Sama! 14 C kata gue. Anaknya si ibuk-ibuk yang duduk anteng dari tadi ikut penasaran. Dia cek dengan teliti. Matanya sibuk naik turun. Ngelihatin kata demi kata. Kadang kalau sudah turun gak naik-naik, harus dikerek dulu. Lah! Tiba-tiba...

“Lah sampean ini gerbong 1 mas!”kata si Masnya ngelihat kearah gue sambil ngerek naik matanya barusan. 

“Loh iya?!” Gue panik, tapi sok tenang. Sambil benerin kerah. Kerah baju masnya gue balik nanya.

“Emang ini gerbong berapa mas?” Gue tatap dalam-dalam matanya. Mata kami saling beradu untuk beberapa saat. 

Masnya, sambil megang tangan gue, “Ini gerbong empat mas..” wajah masnya sambil masang wajah gak percaya kalau dia barusan megang tangan gue. 

Gue tarik tangan gue. Sambil ngletakin telunjuk jari ke bibir masnya. 
“Baiklah mas! Saya akan pindah gerbong! Sekarang!”

“Sekarang?” tanya masnya..

“Iya sekarang” Gue jawab yakin. “Karena saya gak dapat tempat duduk”

“Tapi satu hal yang saya minta mas!” Sambil jari gue masih melekat dibibirnya.

“Apa itu kakanda?!” jawab mas-masnya.

“Gerbong 1, itu, yang mana ya mas!” Gue jawab tegas. 

Masnya narik nafas terus ditahan bentar baru dikeluarin lewat bawah. Lah masnya kentut. 

“Sebelah sana mas, jalan aja terus. Paling ujung!” Sambil nunjuk ke arah pojokan gerbong.

“Baik saya pergi sekarang! Baik!” Gue ambil tas yang segede gaban sambil jalan sempoyongan kearah gerbong yang ditunjuk masnya tadi.

Sampe ditempat duduk yang sesuai sama tiket gue taruh tas gue. Kebetulan disebelah ada yang ngisi, cuma dia tidur. Gak mau kesalahan terulang kedua kali gue nanya ke orang belakang

“Mas..mas, ini bener kan ya gerbong nomer 1?” 

“Iya mas”

Oh syukurlah, batin gue.

Jam setengah 3 pagi gue nyampe di stasiun Tawang, Semarang. Akhirnya setelah sekitar 8 jam-an bokong gue bisa bernafas lega juga. Gue nunggu pagi di mesjid stasiun gue searching di google. Tempat mana-mana aja yang bisa gue jangkau disekitar stasiun yang keren-keren. Kebetulan banyak banget blogger yang bahas. Jadi didepan Stasiun Tawang itu ada kaya semacam danau buatan gitu, namanya Polder Tawang kalau gak salah. Gue nyoba kesitu, keren cuy. Kalau pagi banyak orang-orang jogging, walaupun ada yang pacaran juga sih. 


Ini suasana pagi di Polder Tawang. Cakep kan?
Terus gue nyoba jalan kaki menuju ke Gereja Bheldug. Gue baca di interner sih gak begitu jauh dari situ. Pas dijalan ketemu sama bangungan keren ini, yaudah gue foto aja.


Kebetulan di depan situ ada bapak-bapak. Gue nanya arah ke Gereja Bledhug dan tak lupa mengucapkan terima kasih. Ternyata deket kok. Ini nih:


Menurut artikel yang gue baca disini sih, ternyata Gereja Blenduk ini udah lama banget loh. Dibangun tahun 1753, noh lama banget kan? Kira-kira tahun segitu mantan kamu udah lahir belum?

Satu hal yang gue rasa waktu pertama kali menginjak Kota Semarang, yaitu, keramahan warganya. Bangungan-bangungan disini juga punya arsitektur yang kental dan ciri khas sendiri.

Oh ya gue berangkat bener-bener gak bawa apa-apa. Malah gue minjem duit 50k sama temen gue si wawan sebelum berangkat. List barang bawaan yang dikirim di email baru gue baca sejam sebelum berangkat. Mantap. 

Sebenernya acaranya dimulai hari jumat, gegara kehabisan tiket tadi gue majuin di hari kamis. Hari kamisnya bener-bener gue manfaatin sebisa mungkin buat jelajah Semarang ceritanya. Jadi habis dari Gereja Blenduk gue jalan kaki sambil nikmatin udara pagi. Tujuan gue sebenernya mau ke Masjid Agung atau MAJT. Udaranya seger, tapi masih pagi gue udah agak keringatan disini, beda sama Malang yang masih swejuk kalau pagi.

Setelah nanya-nanya sama beberapa orang, petugas parkir dan pedagang sekitar gue berhasil merangkum jawaban untuk bisa pergi ke MAJT. Gue naik angkot. Yes. Naik angkot dari mana itu ya? Gue lupa. Sampe di perempatan lampu merah gitu pokoknya. 

Disini kembali ditunjukkin sama keramahan semarang, waktu gue dalem angkot

“Mau kemana to mas?” Ada seorang ibu-ibu yang kayanya mau pergi belanja gitu.

“Itu loh bu, saya mau ke MAJT. Pingin main” Gue jawab samil senyum kearah ibunya.

“Uwalah... Iya bener naik angkot ini terus nanti turun dilampu merah ke-2” Ibunya sambil ngejelasin arah-arahnya. 

Gua manggut-manggut.

“Emang mas’e dari mana to?” Ibunya sedikit penasaran kayanya, ngelihat wajah asing gue, yang mungkin disangka tukang copet.

“Saya dari Malang bu” Lagi-lagi gue jawab sambil senyum. Baik bener ini ibu, gue dalem hati.

Ditengah perjalanan ibunya nunjuk ke arah bangunan yang gak asing lagi. Yap, MAJT. Emang sih masih kelihatan jauh. 

“Entar masnya turun di lampu merah situ, terus kesananya jalan kaki aja mas. Deket kok” kata ibunya meyakinkan gue.

Nyampe di lampu merah yang dimaksud gue pamit turun, terus kabur. Gak, gak, gue bayar angkotnya. Angkot di Semarang tarifnya 4rb, sama kaya di Malang. Oh iya, kalau di Malang biasanya disebut “LEN”.

Jalan kaki, sambil olah raga kira-kira mungkin 600 meter-an lah,m akhirnya gue nyampe. Gue beli disamping dipinggir jalan, buat sarapan yang seger-seger. 

Gue masuk ke area mesjid. Disitu ada tulisannya: Harus memakai pakaian sopan, terus kayanya gak boleh pake kaos gitu. 

Hal pertama yang gue lakuin yaitu nyari toilet. Buat mandi, noh jarang-jarang gue mandi. Ganti baju. Oh ya ada yang unik nih waktu mandi. Ini padahal masih sekitar jam 8 an pagi tapi air di sini hangat, gak tau sengajar air panas memang atau gimana.

Habis bersih diri langsung deh main ke Mesjidnya. Sepi ternyata, gue rame. Soalnya pas bulan puasaan ngelihat di tivi rame banget. Cuma ada beberapa pengunjung yang foto-foto sama kaya ada orang yg lagi foto prewed gitu. Gue ngelihat sambil ngelus dada. Jodoh mana jodoh!?




Abis foto-foto diluar dan dalem sendirian. Iya sendirian! Plis gausah nyolot gitu ya! (Sory kebawa perasaan) gue sms panitianya, bisa gak kalau dateng duluan kaya gue gini nginap disana.

Ternyata bisa, yaudah deh langsung cus. Tapi gue gak tau jalan balik, akhirnya gue tanya satpam mesjid. Dia ngejelasin kalau buat ke arah tugu muda, kebetulan patokan tempat yang gue pake cuma tugu muda, karena itu yang gue anggap deket sama kampus UDINUS. Pikir gue kalau udah deket UDINUS, aman deh. Mau ke Jembawan, PKBI bakalan mudah. 

Buat ke tugu muda ada beberapa cara, naik angkot, ini agak jauh dan ribet ganti angkotnya kata bapaknya. Yang kedua naik bism tapi yang lewat didaerah sini jarang. Bisnya cuman ada dua, kata bapaknya lagi. Atau yang ketiga, naik ojek. “Tuh didepan ada yang ngojek-in” kata bapaknya.

Oke gue pilih naik angkot. Biar hemat cuy! Naik angkot sekali, terus ganti naik bis yang udah kaya kerangka besi jalan, iya bis-bis gitu lah pokoknya. Akhirnya nyampe juga ditugu muda. Gue jalan sotoy buat ke UDINUS dan nyampe juga akhirnya. Sampe disana gue clingak-clinguk kaya maling helm mau beraksi. 

Gue beli es disekitar-an UDINUS situ, sumpah ini es-nya aneh banget. Namanya es krim rujak pedes kalau gak salah. Jadi atasnya itu es krim terus bawahnya itu rujak pedes, lucu rasanya. Sambil makan gue nanya sama penjual es-nya dimana tempat PKBI yang dijadiin tempat nginap pesertanya ntar. Dari situ gue tau kalau tempatnya masih agak lumayan jauh dari UDINUS, untung masih bisa dijangkau sama angkot. 

Nyampe di deket kantor PKBI ternyata jalan jembawan ada diseberang jalan, harus jalan kaki beberapa ratus meter gitu. Masalahnya bukan jalan kakinya, tapi nyebrangnya cuy! Ini jalan rame bener, gue cuma bisa zikir waktu nyebrang.

Akhirnya nyampe juga di PKBI sama mba-mba panitianya disuruh istirahat gitu, lupa namanya siapa. Huhu. Yang gue rasa pas udah nyampe, "Gila ya, Semarang panas bener". Kebetulan diruangannya ada Wifi so mau panas kea gimana pun bodo amat. Pas gue wifian eh, tiba-tiba ada cewek masuk juga, ternyata dia peserta sama kaya gue. Namanya mba Puji, dia udah kerja. Dulu lulusan UI, FKM. Iya gak mba? kalau sampean baca ini klarifikasi ya? bener gak heheh. Maklum gue pelupa parah.

Pas agak sorean kami berdua terpaksa harus berpisah ke kamar masing-masing. Nah disini gue baru kenal sama anak-anak yang udah dateng. Pertama ada si Kukuh, terus ada si Supran. Awalnya kita diem-diem-an. Cie... Gue gak kuat kalau harus diem-dieman, gue orangnya becandaan terus. Gue lupa waktu itu si Agung itu dateng duluan atau gue duluan yang dateng. Si Agung ini orangnya rada-rada juga sih, lebih parah sama gue gilanya. Penghuni kamar makin sore makin nambah ada si Deski dari Riau, si Fahroed dari Makasar, Si Khoiri dari Jogja, si siapa lagi ya... Oh ya mas-mas dari Biznet yang juga gokil. Terakhir dateng ada si Yoga dari Garut. Gila ya, jauh-jauh semua.

Malemnya kami ber-8 kelaperan. Nyari makan diluar dideket daerah situ juga masih. Ada yang menarik, si Deski belum apa-apa juga udah matahin kursi di warungnya. Spontan gue teriak "SUMPAH, Bukan teman saya itu bu!" emang ya, masalah perut itu gak bisa sebercanda itu. Hyakhyakhyak. 

Malemnya kita ada malem keakraban gitu, walaupun bagi kita yang cowok-cowok modus buat ngenal lebih dekat, menggali setiap kemungkinan yang ada. Apasih.


Seru banget, sampe malem kita ngobrol-ngobrol semuanya deh, dari yang awalnya pada malu-malu sampe gak tau malu. Apalagi yang cowok-cowok. Terutama si Agung, Khoiri, Kukuh. Gue mah pendiem orangnya sumpah. Habis itu balik kekamar masing-masing istirahat deh, buat besok pembukaan acaranya yang diawali sama grand seminar. 

Ini foto gue sama si Agung.


Acaranya belum dimulai kami berdua udah buat onar. Beberapa menit sebelum acara di mulai kami berdelapan, eh bersepuluh sih malah asyik ngantin di kantin UDINUS. 



Oh iya kita ketambahan personil nih, ada si Luh Ekayani dari bali tapi kuliah di Jakarta sama si Maryani dari HI Unpad. Bhehe. Kita memang anak bandel. Malem sabtunya ada sesuatu yagn lebih menarik, gue harus berpisah dengan gengs si Agung kamar 301. Ada apa? Bakal berlanjut ya...
Karena ini udah panjang banget ceritanya... dan bakal lebih seru. See you...




Previous
Next Post »

9 comments

Click here for comments
24 October 2015 at 00:14 ×

sori ya lang, tanpa bermaksud mengejek atau aapun sejenisnya, gue cuma mau ngasih tau kalau gue ketawa tadi liat foto lo yang sama agung whahaha

eh ngomong-ngomong gue baru tau loh di semarang ada sungai, dah lama gue gak liat sungai secara langsung kaya di foto itu. okelah kalau gitu ditunggu part 2 nya

Balas
avatar
admin
25 October 2015 at 06:11 ×

Jaiiaiaahahha.. gw kaya gitu ketularan si agung tuh. Percayalah kalau gue sebenernya anak baik2 pada awalnya.

Itu tuh pas depan stasiun tawangnya, itu buat daerah penampungan air gitu sihkatanya. Sip lah ini lagi nulis part 2nya, thanks yes :)

Balas
avatar
admin
28 October 2015 at 23:28 ×

LAAAANK LANJUTIN.
Lo harus cerita gimana kita bisa ketemu. Inget kan?! Hahahaha. Ditunggu lanjutannya. Anw, itu iklan rexona dibawah agak lucu. Hahaha

Balas
avatar
admin
31 October 2015 at 08:24 ×

nice..
di tunggu part 2 ne.
pisaukaraten.blogspot.com (promo blogg masih baru hehee) ikuti kalo biso

Balas
avatar
admin
13 November 2015 at 07:11 ×

Wis mi, cerita kita jadian ditulis juga gak? *eh.
Hahaha

Balas
avatar
admin
13 November 2015 at 07:11 ×

Wis mi, cerita kita jadian ditulis juga gak? *eh.
Hahaha

Balas
avatar
admin
26 May 2016 at 15:43 ×

Artikel yang sangat menarik :D
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

Balas
avatar
admin
10 June 2016 at 14:10 ×

Artikel yang sangat menarik :D

http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee