Semarang Part 2: Yang Berakhiran "ang" Emang Slalu Ngangenin

...yang berakhiran "ang" emang slalu ngangenin, Malang, Semarang, Lalank, Mantan. Oke yang terakhir maksa banget.

Well ini cerita lanjutan dari Semarang Part 1 yang gue tulis kemarin. Ada yang belum baca? Atau ada yang gak tau kalau sekarang lagi baca tulisan ini?

Kenapa gue buat "per" bagian gini? Karena Semarang memang gak bisa diceritakan sekali habis, ada rindu, ada cerita, ada kenangan, ada mantan yang tertinggal disana. Dan kali ini gue mau nyambung cerita "kita" kemarin yang sempet terputus. Kaya hubungan kita, kan? Ya kan, tan? Bekantan, eh Mantan yg mirip bekantan.

Setelah siangnya ngelewatin serangkaian acara, malemnya kami seluruh delegasi diajak ke belakang Museum Mandala untuk mengikuti acara selanjutnya "JAS MERAH", mengenang aksi pahlawan-pahlawan yang telah gugur dalam pertempuran 5 hari di Semarang. Disana kami disuguhi pembacaan dongeng atau apa ya waktu itu, gue gak tau juga. Sastra gue payah emang. Intinya kaya semacam cerita gitu, tapi gak sekedar cerita juga. Gue yang dengerin sampe kebawa perasaan, sesekali gue diem, bayangin pertempuran itu bener-bener gue ikut di dalemnya. Habis itu gue nyolot becandaan lagi, yah dasar gue emang selengean gini orangnya, duh.

Habis cerita sejarah tadi itu, ada aksi teatrikal. Bener-bener gila, keren banget.



Selesai sudah serangkaian acara JAS MERAH malam itu, kami pulang ke Penginapan di Kantor Pusat PKBI, Semarang. Sampe sana gue harus sedikit kecewa. Karna gue maren daftarnya reguler jadi harus pisah sama temen-temen di PKBI. Gue harus pisah sama Agung, Supran, Kukuh, Fahroed, Khoiri dan Mas-mas dari Qwerty.com. Padahal gue sama mereka semua itu udah klop banget. Ibaratnya cewek cowok itu, lagi jatuh cinta. Gue masukin barang-barang gue lagi ke tas. Gak lupa gue masukin handuk, sabun dan sprey penginapan baju-baju ke tas gue juga.

Waktu itu gue, Deski sama Yoga yang harus hengkang dari kamar 207. Deski sama Yoga udah dibawah bareng temen-temen cewek yang juga harus hengkang. Gue masih diatas. Gue berjalan perlahan keluar kamar. Gue inget lagi kenangan-kenangan semalam bareng Agung dkk. Pahit, terkhianati, kecewa jadi satu. Tapi yang gue heran tak ada tangis, tak ada rasa kesedihan dan penyesalan di wajah Agung dkk. Mereka malah asyik makan jajan. Kampret.

Gue lihat sekeliling dan berjalan menuruni tangga yang udah gak asing lagi di mata gue. Dibawah udah ngumpul temen-temen yang lain. Gue ngelihat ada Deski, Yoga dan Supran yang lagi makan jajan. Supran ini dari Lampung. Perawakannya tambun, rada item, kayanya sih mantan begal, hobbinya makanin jajan temen. Kalau si Deski ini orang yang paling lurus menurut gue. Anak baik-baik, kepercayaan kampusnya di Riau sana, sebut saja Univ. Riau. Logat melayunya yang khas itu ngingetin gue sama upin-ipin. Gue ngerasa jadi kalau pas lagi ngomong sama dia.

Kalau Yoga ini dari Garut. Waktu kenalan sama dia entah kenapa cuma dodol aja yang ada dipikiran gue. Gue emang dodol. Perawakannya guru-able, kumisnya itu loh. Orangnya asyik, calon guru yang sedang menempuh pendidikan di salah satu pergurugan tinggi. Wajarlah kalau cewek pada naksir, gue yang cowok aja suka sama dia. LAH.

Ternyata di bawah juga ada Mba Puji. Mba Puji ini mesterius banget menurut gue. Mba puji ini peserta pertama yang gue temuin. Udah kerja, aktif di kegiatan sosial. Nah kurang istri-able apa coba mba Puji ini?

Gue diem. Gak tau harus mulai dari mana waktu ketemu sama temen-temen lainnya yang juga ikut pindah. Gue lupa, gimana ceritanya intinya gue sok akrab aja sampe gue tau kalau ada (ehem) mba Kustin yang ternyata Mantan. Mantan mahasiswa di kampus gue, bah. Duh fikirannya loh. Mba Kustin ini gimana ya orangnya, hemmm... jurnalis. Ya, gitu.

Lama-lama ngobrol sambil gue habisin jajan temen-temen, mobil jemputan buat nganterin kita udah nyampe. Tujuan kami waktu itu ke rumah Mas Anto, salah satu peserta juga yang dijadiin Hostfam gitu.

Semua waktu itu udah pada lelah. Nyampe dirumah mas Anto langsung pada tepar semua. Kecuali gue yang dateng langsung buka jajan mba Puji. Hahah. Mba Puji bawa oleh-oleh manisan pala. Seumur-umur gue belum pernah makan makanan beginian. Rasanya? Rasanya itu lucu. Manis, tapi ada pedes-pedesnya kaya mint gitu. Susah dideskripsiin sih. Katanya kalau didaerah barat-barat (Jawa Barat  maksudnya) manisan kaya gitu udah banyak yang jual.

Habis ngobrol banyak ngalor-ngidul yang cewek-cewek perlahan mulai tertidur satu persatu. Gue masih inget, yang paling pertama tidur itu mba Kustin. Udah cepet tidurnya, bangungnya paling telat lagi. Pffft.

Yang cowok-cowok masih pada asyik ngobrol. Pemandangan dari rumah mas Anto ini ngingetin gue sama Batu. Iya, kalau kita di Batu, kita bisa ngelihat kota Malang dari atas ketinggian dan bisa ngelihat lampu-lampu kaya bintang-bintang gitu. Apalagi kalau kita ke Bukit Banyak atau yang biasa disebut orang sebagai paralayang. Diasana view sama suasananya emang gendak-able. Sayang tiap gue kesana selalu sendirian, kalau gak gitu ya sama temen-temen yang juga cowok semua.

Oke kembali lagi, keesokan harinya setelah bersih diri. Kita dijemput pake bis buat ke kampus UDINUS. Acara hari ini ada class paralel. Jadi kita milih kelas yang kita suka gitu, tapi harus cepet-cepetan juga sih. Soalnya tiap kelas bakalan diisi sama 40 orang aja.

Sesi pertama gue milih class "ngONLINEin Indonesia", temanya pemanfaatan media online dalam kehidupan sehari-hari. Pembicaranya ada dari Phinemo dan Moslema. Temen-temen yang hobby sama travelling bisa nulis di Phinemo. Masalah fee tenang aja lah, dan tulisan kalian bakal diterbitin dan dibimbing edit-editnya gitu. Kalau Moslema, itu sosial blog made in Indonesia pertama yang ditujukan kepada para msulimah diseluruh penjuru dunia, khususnya Indonesia, gitu. Disini kalian bisa gabung jadi membernya. Kalau kalian aktif bisa ke Jepang juga lho. Coba kepoin. Foundernya kak istri-able banget lah. Ramah, pinter, cantik semua kebaikan pokoknya gabung jadi satu.

Bareng pendiirnya Phinemo

Kalau yang ini sama mbak yang tadi gue bilang. Gimana? Udah siap ajak ke KUA?

Kelas selanjutnya yang gue pilih "Gerakan Kreatif untuk Bangsa"  Pembicaranya Kreanovator sama Communicaption. Pembicara dari Kreanovator  yaitu Mas Al, orangnya mayan cakep. Cewek-cewek disamping gue dari awal doi presentasi sampe selesai presentasi gak bisa diem. Udah menggeliat-menggeliat manja gitu. Gue juga gak tau kenapa, padahal disamping mereka ada gue loh. Jadi kreanovator itu adalah sebuah platform yang menghubungkan antara pemerintah, perusahaan, organisasi sipil, NGO, para ahli dan semua komponen yang berniat untuk menjadikan Indonesia menjadi lebih baik. Keren ya.


Lanjut ke Class selanjutnya yang gue pilih "Proyekmu, Proyek Kita Semua" Pembicaranya mas Iqbal Hariadi, Storyteller dari Kitabisa.com. Disini banyak banget pelajaran yang gue dapet. Gue baru tau ternyata gak harus projek yang "Wah" biar bisa didanain di kitabisa.com, yang kecil-kecil juga bisa. Intinya ada impact sosial yang jelas gitu lah. Mas Iqbal ini orangnya ramah banget, lucu, humble, semuanya nempel deh. Setelah gue kepo, gue juga suka baca blognya inspiratif banget, gak kaya blog gue yang isinya sampah-sampah huhuhuhu.

Mas Iqbal, Storyteller kitabisa.com


tuh yang dibelakang pada sadar kamera rupanya

Kelas selesai, istirahat dulu buat ishoma. Dilantai bawah ternyata udah banyak stand-stand dari berbagai macam komunitas.

Lanjut ke kelas selanjutnya. Gue milih kelas "Melancong Seru Dunia Digital" bareng Mozzila dan Mas Fanbul dari Hipwee.


Ini bareng kak Fanbul. Btw samping gue i si Agung napa kaya alien gitu.

Kelas  paralel udah selesai. Gak terasa udah sore aja. Nyari makan disekitar UDINUS, beh... perut udah laper. Malemnya ada berbagai macem pertunjukan. Salah satunya malam kreatifitas. Kebetulan gue kelompok Twitter bareng si Supran, bareng si Maryani juga.



Berakhirlah seluruh kegiatan hari ini.


Foto: @christianto_harsadi



Dan acara selanjutnya agak sorean kita diajak main ke Lawang Sewu. Tapi sayang, temen-temen yang lain udah banyak yang pulang.


Dan pada akhirnya perlahan-lahan kami harus berpisah, dan ini momen yang paling gue benci dari kesemuanya. Okelah kalau kita gak usah kenal, tapi gak harus secepat ini juga berpisahnya. Dari gue untuk kita semua, selamat berkarya kembali ditempat masing-masing. Kita ini bonus demografi, okelah gue engga, gue cuma secuil anak remaja yang masih galau menentukan arah. Akhir kata selamat menghadapi MIA, eh.. MEA deng... :)

Pulangnya gue balik naik travel, tapi karena nemenin mba Kustin, trus biar mudah aja jemput si abang travelnya gue ngikut ke stasiun, naik becak. Yah, nak becak! Kendaraan yang paling gue takutin. Gue dua kali naik becak, yang pertama di Malang di alun-alun sama mantan yang dulu, dan sekarang di Semarang, sama mantan juga.

Foto: @christianto_harsadi






Foto-foto:


Tebak, gue pake celana gak?









Previous
Next Post »

16 comments

Click here for comments
1 November 2015 at 16:09 ×

hemmm... seru banget ceritanya, penulisanya pun penak di woco.
aduuuh asyik banget bisa kayak gitu dah.

Balas
avatar
admin
2 November 2015 at 21:23 ×

awww pengen kesana :)

dianexploredaily.blogspot.com

Balas
avatar
admin
4 November 2015 at 21:26 ×

wah ada di fanbul ternyataaaaaaa.....sukaakk gue sama doi

gue masih gak mengerti dimana sisi "menyeramkannya" sebuah becaak haha

Balas
avatar
admin
5 November 2015 at 19:05 ×

Baca artikel yg ada kaitannya sm semarang jd kangen sm nuansa kota kuno di sana.. hmm..

Balas
avatar
admin
11 November 2015 at 02:37 ×

Haseekk tanks broh udah main-main kesini, :)

Balas
avatar
admin
11 November 2015 at 02:40 ×

Waaa... satu kampus gak sih sama mas fanbul?
Iya gue juga gak tau, serem aja pokoknya pfffttt :)

Balas
avatar
admin
11 November 2015 at 02:54 ×

Yuk yuk main ke Semarang :)
*Wah gue udah kaya duta pariwisata aja ya

Balas
avatar
admin
13 November 2015 at 16:43 ×

Haduh.. Gue juga jadi ikutan baper nih ngomongin kangen-kangen. Kadang walaupun emang cuma ngadirin kegiatan/liburan bisa sampe betah gitu dan keinget lagi momen-momennya, yah. Hmmm.. Nanti main-main lagi aja kesitu. Gue ikut :v

Balas
avatar
admin
14 November 2015 at 08:21 ×

mantanya selalu di bawa wkwkwk

Balas
avatar
admin
14 November 2015 at 20:40 ×

Wuihiiiii :D ada mas Fanbul :D dia melancong kemana-mana ya orangnya :D wkwkkw

Balas
avatar
admin
16 November 2015 at 23:08 ×

Iya tuh mas Fanbul, hits banget :)

Balas
avatar
admin
21 November 2015 at 03:12 ×

itu keren bnget lawang sewu. pgen ksana :(

Balas
avatar
admin
12 May 2016 at 11:46 ×

Artikel yang sangat menarik :D
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

Balas
avatar
admin
25 July 2016 at 21:01 ×

duh, jadi kangen semarang :D

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee