Takut

Entah kenapa, setiap manusia punya titik ketakutannya masing-masing. 

Ada yang takut hantu, begitu ketemu pocong langsung gak sadarkan diri. Ada yang takut sama calon mertua, selama 12 tahun pacaran cuma ketemuan di sekolah dasar. Iya tiap kenaikan kelas gak naik setahun. Bahkan seorang pahlawan super sekelas Ant-man pun punya rasa ketakutannya, takut sama penyemprot serangga.

Begitupun gue, gue bukannya gak takut sampa hantu atau calon mertua. Cuma ketika calon mertua gue itu hantu kayanya gue bakal takut juga. 

September tahun lalu, bulan-bulan dimana gue hype banget. Semangat banget. Karena bulan-bulan itu persiapan KKN. Gue berharap ada cinlok disana. Tapi ternyata KKN gue cowok semua. Gak seperti ekspektasi yang gue harapkan sih. Walaupun tetap ada cinloknya. Ya. Sama cowok juga.

Gue juga lagi semangat-semangatnya ngurusin proposal skripi. Yap. Excited banget lah pokoknya. Dalam beberapa minggu gue udah punya judul dan selesai proposalnya. Dengan semangat 45 buat kelarin skripsi, gue ajuin tuh proposal dan setelah melewati tahapan yang puanjannnggg banget akhirnya di ACC. Judul udah OK. Pembimbing 1 udah dikasih. Tinggal rivew ke pemimbing 1 buat layak gak penelitian ini dilanjutin. Habis itu kembali ke kaprodi buat dikasih pembimbing 2.

Begitulah. Ribet. Emang. Setelah semua udah clear sampailah pada mengurus surat tugas. Surat tugas ini gunanya kaya semacam bukti kalau kita emang lagi melakukan penelitian gitu. Masa aktifnya 1 tahun. Tapi kalau selama 1 tahun itu skripisi kita gak selesai bisa diperpanjang, kayanya. Andaikan hubungan kita dulu bisa diperpanjang juga. Halah.

Setelah surat tugas kelar. Gue ngerasa lega. Akhirnya semuanya terlampaui juga. Beberapa minggu berlalu. Waktu itu emang gue masih ada kuliah di dalam kelas. Ngulang. Jadi sewaktu KKN kalau ada kuliah gue pulang dulu. Walaupun terkadang gak ada kuliah gue pulang juga sih buat tiduran di kos. Hihihi.

Sampai pada akhirnya temen gue, yasa bilang “Eh, kamu dicariin pak Joko tuh”. “Hah! Seriusan? Kenapa emang?” Gue jawab penasaran.

“Kemarin aku baru bimbingan, terus pak Joko nanyain penelitianmu itu” Yasa sambil gambar-gambar gak jelas di kertas bindernya.

Suasana kelas emang suntuk banget. 
Dosen tua yang harusnya pensiun itu seneng banget cerita masa lalunya kalau lagi ngajar.
Udah berasa jadi cucunya terus dinyanyiin lagu Nina Bbobo deh kalau diajar sama dia. 

“Duh, gimana nih. Gw belum pernah bimbingan. Kamu udah berapa kali emang?” Gue takut-takut juga sih denger dicariin gitu. Soalnya selama ini belum ada gue kerjain lagi.

“Udah 3 kali”.
“Buset, perasaan gue duluan deh yang dapet surat tugas”.

Setelah dikasih tau temen gue tadi, gue nyempetin buat bimbingan. Gue bawa print-printan Bab 1, Bab 2 sama sedikit Bab 3. Walaupun semuanya ngawur. Dan terbukti. Banyaaakkkk revisi yang dosen gue berikan. Waktu ditanya-tanya gue jawab sotoy. Rupanya semakin gue sotoy semakin banyak masukan yang diberikan.

Semenjak bimbingan pertama tadi itu sampe saat ini gue belum ada bimbingan lagi. Banyak alasan yang buat gue nunda. Dulu alasannya karena ada KKN, terus awal bulan kemarin ada PPL. 

Habis PPL dilemanya yaitu gak berani nemuin dosen pembimbing. Takut. Soalnya udah terlalu lama gak nemuin beliaunya.

Jumat minggu lalu temen gue berduka, ayahnya meninggal. Kami sekalas kerumahnya untuk bela sungkawa. Ini momen gue kumpul sama temen sekelas setelah berbulan-bulan gak ketemu sama mereka.

Gak pernah ketemu, gak pernah main bareng lagi, gak pernah satu kelas lagi dan sebagian dari mereka ada yang nanyain. “Kemana aja?” Dan seperti biasa gue jawab jujur “Ehehe, di kos tidur”.

Sore itu gak ada angin, gak ada hujan, temen gue Rofiq setengah berbisik ke arah gue. “Eh, hari senin datang ya. Aku seminar hasil” Mendengar perkataan itu lebih serem ketimbang ditanyain malaikat maut. 

Ada sakit, ada luka yang tak berdarah disini. “Apa? Seminar hasil?” itu artinya dia udah kelar skripsinya tinggal sidang terus wisuda deh. Gitu kayanya.

Gue teringat kembali sama revisi gue beberapa bulan yang lalu. Yang belum ada gue sentuh. Sampe masukan-masukan yang dituliskan dosen pembimbing gue hilang entah kemana. 

Hari ini, hari kamis. Gue niat mau ngerevisi. Rencananya besok kekampus. Sampai pada akhirnya berhenti di percakapan gue waktu chat sama seseorang “Kan, besok hari jumat, tanggal merah bang!?. Oh iya.. gue baru inget kalau besok tanggal merah. Selain lupa sama kalender, menjadi mahasiswa semester akhir ini jadi ngerasa kalau waktu berjalan begitu cepat. Tau-tau seminggu, tau-tau akhir bulan lagi, tau-tau dapet undangan, mantan.

Habis baca chat itu berasa semua niatan gue kaya percuma, padahal udah menggebu-gebu. Tapi sisi baikanya adalah akhirnya gue nulis postingan ini deh. 

Kira-kira beginilah wajah gue tiap ada yang nanya "Skripsi elo sampe mana?"


Salam revisi. Salam lestari. Mari lestarikan mahasiswa tingkat akhir yang tidak lulus-lulus sebagai aset kampus yang patut dilindungi dari pertanyaan “Kapan lulus?”, “Kapan Nikah?”,”Ih, ini cucunya siapa?”.
Previous
Next Post »
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee