Beler Beler Dah...

*Sroootttttttt....Sroottttttttttttttttt...*

Suara tarikan cairan berwarna bening dihidung yang semenjak sore mulai muncul memecah keheningan malam. Mulai dari kemarin sore badan gue kerasa anget. 

Pas banget, satu hari setelah gue resign dari tempat kerja langsung sakit. Mulai kerasa pusingnya dari tadi pagi. Tadi pas bangun tiba-tiba ada si Maulana duduk sambil mainin Tomy, kucing gue, di dalam kosan. 

Ini waktu gue ngetik, si Tomy lagi asyik tidur diatas keyboard tanpa dosa. 



FYI, selain pecinta wanita, gue juga pecinta kucing. Menurut gue, hewan yang paling lucu itu ada dua. Kucing sama Ayam. Kalau kucing kan udah jelas tuh, lucu. Tapi kalau ayam? Waktu itu temen gue, Hadri pernah nanya gini:

“Ayam letak lucunya dimana emang lank? Perasaan gak ada lucu-lucunya deh”.

“Liatin aja tuh wajahnya, tirus gitu. Kasihan dia, gak bisa senyum”. Ya, jawaban gue emang gak menjawab pertanyaan si Hadri barusan. Tapi, bodo amat lah. Menurut gue ayam itu lucu.

Malam ini emang gak pengin bahas sesuatu yang khusus disini sih. Udah pengin aja nulis, curhat entah itu ada yang baca atau gak. Tapi kalau kebetulan ada yang baca ini dan besoknya mengalami disorientasi seksual, ya silakan dateng ke tukang urut. 

Here we go, jadi sekitar tiga mingguan lalu gue ke kampus. Waktu gue jalan ke gedung jurusan, tepat di depan kantin ada kucing kecil yang lagi minta-minta makan ke orang-orang disitu. Gue yang niat awalnya mau nemuin dosen malah nyariin si Wawan, temen gue yang juga pecinta kucing. 

Si Wawan ini asalnya dari Riau, perawakannya yang kurus kering lengkap dengan topi sama rokok lebih mirip bandar narkoba dari pada mahasiswa ini emang paling tua seangkatan. Dari perawakannya gak ada yang nyangka kalau dia itu pecinta binatang, mantan kucing khususnya. 

Waktu ke kosannya gue diajak main sama kucingnya, namanya Mountea. Gak tau ini nama hasil endorse atau emang si Wawan lagi mabok Mountea pas ngasih nama. Di kamarnya juga ada beberapa ikan, gue gak tau ikan apaan. Yang jelas gue tau kalau itu ikan, bukan badak. 

Kamarnya udah lebih mirip kebun binatang. Beda sama kamar kos gue, kamar kos gue jau......uuu...uuuh lebih rimba. Kolor menggantung dimana-mana, gue juga melihara binatang. Gue pelihara semut. Namanya penguin. Kadang gue suka bingung kalau pas dia lagi ngumpul sama semut-semut yang lain. 

Sambil lari-lari masuk gedung jurusan yang pas kebetulan ada si Wawan lagi duduk disitu “Wak! Wak! Ada anak kucing lucu. Ayo kita bubut dan cabulin bawa pulang!” Teriak gue. 

“Dimana wak?” Wawan langsung berdiri titinya, antusias.
“Itu, di kantin!” Gue ngirup fire extuingisher.

Singkat cerita akhirnya gue bawa pulang lah tuh anak kucing yang kira-kira umurnya 6-7 mingguan. 

Sampe di kosan gue kasih makan sosis gue, eh, sosis sonice maksudnya. Lahap banget. Kayanya dia lapar. Yaiyalah bego. Sorenya dia pup di pojokan yang tertutup galon. Besoknya gue kasih litter box di pojokan tempat dia pup. Dan dia pinter, ngerti kalau disitu tempatnya. Gue beliin juga makanan buat kitten di pasar hewan. 

Lumayan lah, itung-itung ada yang diajak main. Oh iya, nama panggilannya Tomy. Nama panjangnya Tom Edward Stark. Kucing boleh kampung, tapi nama harus gahul dong. Tiap selesai makan, pasti langsung gigitin tangan. Ngajak main. Kalau udah kecapean langsung tidur. 

Tidur tetep gaya

Gue masih heran aja sih kalau ada orang yang kaya merendahkan kucing kampung gitu. Kaya menganggap kucing kampung itu kelas dua. Menurut gue semua kucing sama, sama lucunya. Kebetulan gue lebih suka kucing kampung, karena selain tinggal comot aja, terus wajahnya itu loh, otentik banget. Tirus-tirus khas Indonesia gimana... gitu. Dan kalau emang pecinta kucing beneran, menurut gue dia gak akan beda-bedain kucing kok. 



Karena sekarang gue lagi pilek, gue takut kalau si Tomy ketularan. Barusan gue baca-baca di internet kalau pilek manusia gak menular ke kucing. So, gue bebas dong buat cium-cium Tomy lagi. Kamu mau juga? ihihi...

Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee