Opini Sotoy, Oy!



Salah satu hal yang paling sulit adalah memulai kembali. Memulai kembali hubungan yang telah lama retak, memulai kembali skripsi yang udah berbelas-belas semester terabaikan, memulai kembali bangun pagi setelah sekian lama liburan. Semuanya sulit. Sekarang, gue lagi kesulitan untuk memulai kembali menulis disini. Gak tau harus nulis kalimat pembukaannya apa, gimana, sama siapa dan sedang berbuat apa. Jadi, ya, gini hasilnya. 

Anyway, ngomongin masalah nulis --setelah sedikit terpaksa untuk memulai kembali-- gue seneng bisa nulis lagi di blog yang random ini. Gak tau ya, sekarang gue ngerasa 'sedikit lebih' mikir, tiap kali mau posting sesuatu di media sosial. Puncaknya kemarin, setelah sekian lama gue gak buka facebook. Beranda isinya junk semua. Banyak temen-temen gue yang nyebarin link-link berita 'hangat' yang lagi viral, which is ditambahin opini yang belum tentu bener juga. Si A, si B, si C udah ngerasa paling bener aja.

It's so annoying. Kadang gue gatel juga sih buat ikutan 'ngomen', tapi sekarang selalu ada semacam konflik di kepala. 'Eh, kira-kira kalau gue tulis gini ada manfaatnya gak ya?', 'Terus untungnya apa buat gue?', 'Kayanya buang-buang energi juga ngeladenin hal-hal gak penting kek gitu'. Yah, konflik semacam itu selalu muncul dalam otak gue yang hampir 97% berisi ingatan mantan, sisanya hal-hal cabul, sama mantan. Terakhir gue pake mikir, kena tipes.

Gue ngerasa semua orang itu 'sotoy' sekarang. Kaya penting dan harus banget di denger opininya. Padahal gak tau-tau amat sama permasalahannya, yang penting komen sama share aja dulu. Urusan bener atau ga, nomor sekian. 

Tiap kali gue mau sekedar update status pun berujung konflik lagi di kepala. Dan, ujung-ujungnya gak jadi lagi. Hal ini berulang dan terus berulang. Paling gue scroll lihat-lihat beranda habis itu keluar, di luar. *EH.

Tapi, mungkin ini yang namanya pengaruh kemajuan teknologi. Jaman dulu 'banyak' juga orang-orang yang sotoy, cuma jaman dulu itu gak semudah sekarang. Harus ngirim tulisan di koran dulu melalu proses yang panjang dan tentunya gak semua orang untuk bisa beropoini dengan mudah seperti sekarang. Atau mungkin ngumpulin orang-orang terus pidato teriak-teriak di depan mereka. Entahlah, kalau sekarang mah tinggal sekali 'klik' di sosial media udah bisa nyebar opini.

Sebenernya sih gak masalah, tiap orang punya opini masing-masing, kan? Contohnya tulisan sotoy gue ini. Masalahnya itu kalau sampai merasa opininya paling bener sendiri dan menganggap yang lain sesat, salah dan kafir nah itu baru masalah. 

Lo setuju gak sama opini sesat ini? 
Previous
Next Post »

16 comments

Click here for comments
28 June 2016 at 23:52 ×

Setuju sih. Hal yang paling sulit adalah kembali :' aku setelah tiga minggu nggak ngeblog, rasanya jadi agak gimana gitu buat ngeblog dan nulis. Beda. Udah kayak terjebak dizona nyamannya tanpa blog :' tapi ya gimana :'

Sekarang, buat ngeblog aku lebih ke nulis apa yang dialami aja. Random :)

Balas
avatar
admin
29 June 2016 at 14:29 ×

jaman sekarang oramng mah serba sotoy/serba tau jadi kadang dia mengedapankan apa yang dia tau apalagi pas debat :D hahay

Balas
avatar
admin
29 June 2016 at 15:34 ×

Setujuuuuuuuuuu banget, makanya gue sekarang kembali ke dunia per blog an saja, di sosmed isinya banyak yang sotoy dan ngerasa yang paling bener sendiri

Balas
avatar
admin
29 June 2016 at 21:21 ×

Iya mz, harus di lawan rasa malas. Keep konsisten. :)

Balas
avatar
admin
29 June 2016 at 21:22 ×

Serba tau sama sok tau beda ya cuy, hehehe.

Balas
avatar
admin
29 June 2016 at 21:23 ×

Nah tuh dia, ngerasa yang paling bener sendiri itu yg nyebelin emang :)

Balas
avatar
admin
Ran
3 July 2016 at 06:19 ×

"Banyak temen-temen gue yang nyebarin link-link berita 'hangat' yang lagi viral, which is ditambahin opini yang belum tentu bener juga. Si A, si B, si C udah ngerasa paling bener aja."

Hah, iya tuh...sama lah di fesbuk gua juga isinya begitu... temen2 gue ngepos ini-itu, ngerasa paling bener sendiri...kayak hidupnya dah beres aja... emang kebanyakan orang jadi sotoy akhir-akhir ini. baru denger dari sebelah pihak, lalu langsung menghakimi padahal yang benernya kayak apa belum jelas tapi bicara dah kayak jubir pribadi.. cih..tapi ketika mereka sendiri ditempatkan di posisi itu, marahnya paling besar...sambil triak-triak 'jangan langsung nge-judge gue dong!'. Lah dianya sendiri nge-judge orang seenaknya...diperlakukan yang sama ga mau...piye toh..

Balas
avatar
admin
3 July 2016 at 14:50 ×

Setuju sama masnya :D baru mulai konsisten nulis blog lahi, beropini walau random..

Balas
avatar
admin
5 July 2016 at 20:33 ×

Nah itu, orang-orang kaya gitu enaknya diapain ya?

Balas
avatar
admin
5 July 2016 at 20:40 ×

Sip, sip.. gak apa-apa. :)

Balas
avatar
admin
8 July 2016 at 13:13 ×

wah kita sama yah lagi kena white paper syndrom kalau kata bang radit :D

Balas
avatar
admin
9 July 2016 at 14:06 ×

Yup, harus dilatih konsisten nulis terus :)

Balas
avatar
admin
15 July 2016 at 09:34 ×

selamat datang kembali sob, selamat datang dimana nulis sekarang nyari idenya susah kalau lagi bokek. So, saya setuju sama kamu dibadingkan di media sosial yang kebanyakan isinya junk lebih baik membuat suatu karya meski random salah satunya lewat blog

Balas
avatar
admin
18 July 2016 at 03:16 ×

hahaha, man.. lo tau aja. Kalau bokek mau ngapa2in juga susah,

Balas
avatar
admin
?
18 September 2016 at 05:25 ×

enaknya disate.....

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee