Memenuhi Tuntutan Sosial?




Sorry Bay, ujan. Besok aja deh ya gue main ke situ’

..and then gue mampir ke kedai kopi yang letaknya di pojokan jalan. ‘Biasa mas’ sambil mainin dahi naik-turun, gue naik ke lantai atas. Rupanya mas-mas disini udah paham apa yang biasa gue pesen.

Di lantai atas gue tengok sekeliling masih sepi, cuma ada dua orang cewek-cowok lagi asyik ngobrol. Gue pilih duduk di pinggir, pojok luar ruangan. Tempat ini favorit gue. Selain karena viewnya bagus, di seberang jalan ada semacam cafe ala-ala korea gitu, yang waitersnya lumayan cantik. Sering gue curi-curi pandang pas dia lagi beres-beres meja kalau pelanggan udah pergi. Ah, it's like shit drama-drama sinetron gitu lah.

Tadi itu sebenernya mau main ke kos Bayu sama Ichsan, mau melepas kerinduan yang tlah lama terpendam. Bangke homo banget ini. Soalnya semalem gue lihat di Instagram mereka lagi di bandara mau balik ke Malang. Buka laptop udah, nyolokin kabel udah, dapetin kamu aja yang belum. Yap, laptop gue emang udah butut, tapi syukurlah masih bisa nyala. (((Nyala))) kaya korek api aja. Dan gue mulai nulis lagi...

Beberapa waktu belakangan ini gue emang sering keluar, sekedar ngopi sama temen-temen lama satu kampus. Iya, sebagian temen gue emang udah pada selesai sidang. So, udah agak longgar lah, sebagian udah mulai kerja malah. Sebenernya kami sama-sama mengisi waktu luang dari kejenuhan hidup (elahh, bahasanya). Gue jenuh gak lulus-lulus, temen gue ini juga jenuh sama masalah kerjaan dll, you know lah, fresh graduate syndrome.

‘Sumpah, kesel. Jangan jadi guru saranku, gak enak’ Iyal cerita ke kami, yang kebetulan waktu itu kami lagi bertiga. Sambil terus mengeluh betapa berat kerjaan yang di lakoninya belum ada sebulan ini, gue balik tanya ke dia ‘Loh, bukannya cita-citamu dulu jadi guru yes?’ dengan nada ngeledek dan lirikan manja ke Iyal. 

‘Ora enak pek, aku ngajar full dari senin sampai sabtu. Tiap hari full pagi sampe sore. BK loh, mau diajarin apa coba mereka?’ Dengan logat Bojonegoro-nya yang khas dia masih ngeluh. ‘Ya...apa gitu, belajar mutusin pacar, atau apa gitu kek. Iya sih, emang BK ngajar apaan? Gue balik tanya. ‘Perasaan dulu waktu gue sekolah gak ada deh pelajaran BK.’ ‘Ada mbot....bla,bla,bla’ dia ngejelasin panjang lebar, gue manggut-manggut aja sotoy. 

Emang sih di sekolah gue dulu yang namanya BK itu identik sama anak-anak yang bandel. Gak ada mata pelajarannya. Ah, kalau diinget-inget mungkin karena sekolah gue di hutan kali ya. Jadi pelajaran-pelajaran yang gak begitu penting gak diajarkan, yang penting bagi kami tahu cara berburu, meramu dan bertahan hidup *Jayus. Mungkin emang karena gak ada gurunya aja disana. I don’t know.

Gue pernah ngalamin ngajar anak SMK waktu PPL dulu. Ya emang butuh kesabaran level mantan diembat sahabat sendiri sih. Dan kalau semisal dulu pas gue ngajar di kelas, mereka punya inisiatif ngeroyok gue, kayanya gue gak bakal bisa nyampe keluar kelas hidup-hidup. Dengan postur tubuh gue yang dominan tulang kering dibalut kulit ditambah kemampuan bela diri dengan jurus dewa mabok ngirup pembalut, kayanya gue bakal jadi sasaran empuk mereka. Yang jauh lebih gede, lebih kekar, tentunya tidak lebih ganteng dari gue (oke ini sebuah pembelaan). 

Kalau menurut gue, si Iyal ini cuma pengin escape dari rumah aja sih. Jadi nyari-nyari alasan dengan kerja jadi guru disini, walaupun ternyata jadi guru gak sesuai ekspetasi dia. ‘Dari pada dirumah gak ngapa-ngapain’ katanya. 

Temen gue satunya si Inna, dia lolos SM3T. Ntar bakal ditempatin di papua. Gue udah pesen ke dia buat bawain koteka, soal ukuran, ntar gue kirimin samplenya biar pas, gak kebesaran. Masalahnya benda apa yang menyerupai dan mirip? Ada saran? Minggu ini dia udah mulai berangkat. Temen gue satunya lagi, Bang Jack, dia lulusan PGSD dan sekarang kerja di pabrik rokok. Sungguh linier sekali antara jurusan dengan bidang pekerjaan.

Mungkin inilah yang namanya masa depan itu misteri. No one knows. Bisa aja pacar lo sekarang, jadi pacar dia nanti. Bisa aja lo punya anak sekarang, tapi nikahnya nanti (oke, ini memang bisa. Tapi kayanya gak sesuai budaya kita). Bisa aja cewek lo sekarang, ternyata cowok, pas malam pertama nanti. Ih, amit-amit. Banyak sih yang udah mulai punya dunia sendiri. Sedangkan gue? Sedihlah kalau diceritain disini. 

Mereka yang udah lulus mulai stress kerena peer pressure, kalau gak ngelakuin apa-apa atau nganggur bahasa gaulnya. Gue sebagai golongan yang gak lulus-lulus juga stress menghadapi peer pressure ini. Entahlah, apakah telat lulus akan tetap dianggap hina di mata masyarakat era milenial ini.

Entahlah, apa memang kita ini hidup hanya untuk memenuhi tuntutan-tuntutan sosial seperti itu? Even, sampe yang bersifat pribadi something like; 'Kapan nikah?' 'Kapan lulus?' 'Kapan sunat?' 'Kapan boker?'  dan 'Kapan-kapan yang lainnya'. Kayanya hidup gak se-cemen itu deh.

Dan barusan tadi, si Iyal ngomong ke gue ‘Eh, dateng ya ke wisudaku sabtu besok’.  (((WISUDA SABTU BESOK))) Maaan...

Previous
Next Post »

2 comments

Click here for comments
?
18 September 2016 at 05:24 ×

pengantinnya badannya kurus yak...punggungnya gak mulus. Kayak abis diseret sama kuda.

*salah fokus

"Bisa aja cewek lo sekarang, ternyata cowok, pas malam pertama nanti."
Yang ini bisa banget. Kan ada beritanya di tipi. Pas malam pertama gak taunya waria.. hyiiiiii.....

Balas
avatar
admin
20 September 2016 at 09:04 ×

Itu pengantinnya penjahat kelas kakap? Hhhhhh

Iya banyak tuh kejadian, hati-hati makanya 'dirasain dulu sebelum dibeli' ;)

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee