Kembali Ke Atap



Oke, gue harus mulai dari mana. Mulai panik nih. Udah lama gak nulis disini. Kalian apa kabar, hah? Pembaca setia blog gue. Ceilah, kaya udah se-femes itu aja, kaya ada yang baca aja. 

Tapi gue percaya loh, se-sampah apapun blog kalian, pasti ada yang baca. Seburuk apapun tulisan di blog kalian, pasti ada yang baca. Gue juga punya beberapa blog yang sering gue kunjungin. Seru juga loh, baca cerita temen-temen semua yang masih semangat mengekspresikan diri disini, ditengah yang lainnya melalui format video. Kalian masih menulis, tetap menulis, dan terus menulis.

Gue gak ada masalah sama mereka yang mengekspresikan dirinya melalui video atau biasa disebut vlog-vlog gitu, gue juga pengin sebenernya buat vlog atau semacamnya. Tapi, ya... Entaran aja lah. Nulis aja dulu disini. Menurut gue, gimanapun bentuk tulisan kalian, pasti akan menemukan pembacanya sendiri kok. 

Oh iya, tinggal beberapa hari lagi 2016 udah mau berakhir. Cepet banget ya. Banyak impian-impian gue yang bener-bener jadi mimpi. Tapi gak seburuk itu kok, banyak cerita-cerita juga yang penginnnn gue tulis disini, tapi ya... Itu tadi. Sebatas impian.

Waktu gue nulis ini, gue lihat jam udah pukul 1.29 pagi. Gue baru pulang dari ngobrol bareng satpam kompleks sama mas Bay. Sebelumnya gue duduk-duduk di teras rumah kontrakan yang baru gue tempatin beberapa bulan belakangan ini. 

‘Dari mana mas?’ Gue sambil melepas earphone. Gue duduk di teras sengaja nyari wifi perumahan, soalnya di kamar gue, sinyalnya buruk.

‘Ini loh, beli komik. Batuk gak sembuh-sembuh'

‘Emang ya, umur gak bisa bo’ong mas. Hahaha’ gue ketawa ngeledek. 

Iya, mas Bay emang lebih tua dari gue. Dulu sekampus, se fakultas bahkan. Tapi gue gak pernah kenal sebelumnya. Cuma sekarang dia pindah kampus, gak tahan sama tekanan semester akhir di fakultasnya. You know lah, fakultas gue emang rada-rada... ya gitulah. Gue juga masih berjuang untuk itu juga.

‘Reneo, aku kasih tau tempat yang enak kalau butuh ketenangan’ Wajah mas Bay begitu meyakinkan.

‘Dimana emang mas?’ Gue penasaran, sabi nih kata gue dalem hati. Gue emang lagi butuh yang tenang-tenang. Sudah pening dengan hiruk-pikuk dunia ini. 

‘Westalah...ayo’

Gue ngikutin mas Bay dari belakang. Kami berdua jalan ke lantai dua.

‘Tuh’ Kata mas Bay sambil nunjuk salah satu sudut atap rumah.

‘Di atap mas? Serius boleh naik kita?’ Gue nanya sambil gak yakin gitu.

‘Siapa yang ndak ngebolehin emang? Hahah’ Kata mas Bay ketawa ngejek gue, seakan dia bilang ke gue ‘Berani gak lo naik kesitu?’

‘Siapa takut, sikat om. Kenapa gak bilang dari dulu mas?’
‘Lah, kamunya loh baru berapa bulan disini lank’ Kata mas Bay kaya rada kesel.
‘Hehe, iya mas. Lupa’ Gue ketawa kecil.

Tengah malam kami berdua mengendap-endap mencapai ujung atap dan mencari tempat se-pewe mungkin.

‘Ini kalau lagi cerah kelihatan tuh gunung disana’ Kata mas Bay sambil nunjuk ke arah yang diyakininya benar.

‘Yawis disini biasanya aku sendirian kalau lagi butuh ketenangan, kalau lagi gak ada pacar dateng kesini’ Kata mas Bay.

Mas Bay banyak cerita tentang lingkungan sekitar di jaman sebelum gue masuk rumah ini. Hampir disemua bagian ceritanya gue ngakak parah sampe hampir kepleset dari atap. Bangsat emang mas Bay, gak berhenti ngakak gue. Kadang gantian gue yang nanya-nanya semua hal mulai baik-buruk atau apapun itu. 

Pokoknya pembicaraan kami udah jauh ngalor-ngidul gitu lah. Gak beberapa lama satpam kompleks lewat, biasa... ngecek keamanan sekitar gitu lah. Gue ngelihat dari atas sambil nanya ke mas Bay:

‘Mas... Mas... kalau yang itu pak siapa namanya mas?’
‘Oh, itu pak Syamsul namanya. Wennak orangnya. Ayok habis ini aku ajak ke markas-nya. Minta dibuatin kopi. Biasanya ada pak Untung juga disitu’. Kata mas Bay. 

Rupanya saking lamanya mas Bay tinggal disini sampe-sampe dia hafal sama semua tetangga sekitar mulai dari pekerjaan sampe karakternya gimana. Gila ini orang, pikir gue dalam hati.

‘Oh, pak Untung itu yang pake kacamata naik motor honda green itu ya mas?’ Gue tanya lagi ke mas Bay.

‘Iya itu. Ayok kesana sekarang’

Kami berdua turun dari atap rumah, karena kebetulan batrai hape gue juga habis. Sampe di pos satpam ternyata kosong, tapi pintunya kebuka.

‘Udah, tunggu aja disini bentar. Ndak lama pasti mereka dateng. Paling-paling lagi beli rokok’ Mas Bay kelihatan yakin banget.

Bener ternyata, gak sampe 5 menit pak Syamsul dateng. Terus pak Untung juga dateng. Pak untung terlihat lelah, nyapa kami samibl ngobrol bentar terus dia ketiduran, ngorok pula tidurnya. Kami berdua ngobrol-ngobrol sama pak Syamsul panjang lebar. Ramah banget orangnya.

Asli gue nyesel banget kenapa gak disini dari dulu, pikir gue dalem hati. 

Sekitar jam setengah dua kami berdua pamit pulang sambil jalan kaki, soalnya deket. Pak Syamsul juga kayanya mau keliling lagi.

‘Kamu sih lank, gak mau kesini dari dulu. Nyesel kan?’ kata mas Bay.
‘Lah, tau dari mana kalau aku mikir gitu mas?’ Gue kembali dibuat penasaran.
‘Udahlah, kan cerita ini, kamu yang nulis lank. Hehehe’.

‘Oh iya, kambing!’ setengah mengumpat, kami berdua melanjutkan perjalanan kembali. 

Asli, walaupun tahun 2016 ini emang kerasa begitu cepet dan gue ngerasa banyak hal yang belum bisa gue capai sepenuhnya tapi banyak cerita yang pengin gue bagiin. Tapi kayanya gak sekarang deh, next time kayanya. 

Kayanya gue harus kembali ke atap tadi, memiliki lebih banyak waktu untuk merenung, menarik nafas dalam-dalam dan banyak mengucapkan terima kasih untuk semua yang telah berlalu, yang membawa gue sejauh ini. :)

Previous
Next Post »

14 comments

Click here for comments
29 December 2016 at 18:14 ×

2017 tinggal 3 hari lagi dari tanggal hari ini. Tidaaaaaaaaaaaakkk!!!!!!!

lingkungan rumahmu enak yah, saling tegur sapa sama yang lain. *ngiri*
Lah, di sini cuek-cuekan. Disenyumin malah mandang aneh kayak disenyumin sama orang gila, kan padahal hanya mencoba untuk beramah tamah...
kaga enak beut dah tinggal di apartemen penghuninya songong-songong... ngobrol paling ama bapak satpam pos yang jaga di depan.. :-/

Balas
avatar
admin
30 December 2016 at 11:06 ×

bukan kembali ke leptop :D

Balas
avatar
admin
30 December 2016 at 20:35 ×

Mas lalank dimanapun tetep lucu ya .......

Balas
avatar
admin
31 December 2016 at 03:59 ×

Yas, cuek juga sih sebenernya disini. Cuma gue senengnya mereka tau cuek pada tempatnya, kaya kalau bawa pacar nginep. Ups. Gak, gak. Hehe.

Di apartement ya bodo amat sih sama yang lain. :)

Balas
avatar
admin
31 December 2016 at 04:00 ×

Ah? Gak juga lah, gue orangnya pendiem kok :P

Balas
avatar
admin
2 January 2017 at 13:06 ×

Semoga 2017 lebih baik lagi ya.. kembali ke laptop.. eh atap

Balas
avatar
admin
5 January 2017 at 14:32 ×

Emang bener nih, sekacau apapun tulisan kita, pasti tetep punya pembaca juga di blognya :))

Kalo ngontrak gitu lalu akrab sama tetangga pasti enak. Bisa hemat2 dikit, minimal hemat ngopi :))

Balas
avatar
admin
6 January 2017 at 00:54 ×

Gue suka banget tuh sama kalimat "Gimanapun bentuk tulisan kalian akan menemukan pembacanya sendiri". Salam kenal bang. Mampir juga di obbyblog.com.

Balas
avatar
admin
8 January 2017 at 10:14 ×

Nah you get my point cuy ha-ha-ha.

Balas
avatar
admin
8 January 2017 at 10:15 ×

Thanks man, Siap meluncur.

Balas
avatar
admin
8 January 2017 at 15:09 ×

Kalem aja cees, hal yang belum kecapai pasti bakalan kecapai tahun ini. Saya doakan.

Itu Mas Bay udah kayak kuncen kontrakan aja ya. Ha ha. Tahu segalanya....

Balas
avatar
admin
10 January 2017 at 17:12 ×

Thanks man, lo juga ya, semoga :)
Iya tuh, saking lamanya tinggal disini. Hahahha

Balas
avatar
admin
13 January 2017 at 19:41 ×

nggak kembali ke laptop ni Mas =D

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee