Mie dan Many Worldnya Hugh Everett




‘Ctak! Ctak!’
Gue diem. Gue coba lagi.
‘Ctak! Ctak!

Gue tengok kebawah. ‘Kambing! Kalau gini sampe gue punya pacar juga gak bakal nyala’. Gue lihat indikator gas kompor yang udah di garis merah.

Tadi pulang dari kampus sambil ujan-ujanan, gue girang banget mampir di toko kelontong di arah jalan pulang ke kontrakan. Sepanjang jalan udah kebayang Indomie hangat yang bakal gue buat pulang ntar. 

Tapi sayang seribu sayang, abang tak pulang-pulang. Cih, apaan sih. Sorry gue suka kebawa kalau lagi denger lagu dangdut. Pupuslah harapan gue masak indomie--yang katanya temen gue, indomie adalah makanan para raja-raja--itu. Gue gak tau raja apa yang dia maksud.

Gak mau mati kelaperan, dengan insting dan naluri bawaan dari lahir gue, akhirnya gue kremes. Sungguh pemikiran jenius abad ini, layak dapat Oscar... De La Hoya.

Oscar De La Hoya gak pernah makan Indomie.  BOOM!

Waktu asyik makan kremesan mie, tiba-tiba temen gue dengan santainya masak air pake heater. Anying! Gue lupa kalau di kontrakan ini ada teknologi yang bisa memanaskan air selain dengan api kompor. Telek. Gak bilang dari tadi mas, kalau ada heater! Hail Heater!

Seketika kami berdua menyembah heater kemudian membuat kopi. And well, akhirnya gue kepikiran buat nulis lagi. Setelah gak nulis hampir sebulanan. Mungkin kalau ada yang baca blog ini dan teliti akan menemukan kalimat ‘Akhirnya gue nulis lagi’ di setiap postingan. Haha. Sampah.

Eh tapi mengemeng belakangan ini gue kayanya percaya loh, sama teori Many World-nya Hugh Everett. Gue yakin kalau ada dunia paralel, dimana ada kehidupan yang sama persis seperti bumi saat ini dengan orang-orang yang sama, tapi nasibnya beda. Gitu kali ya implikasinya. Lupa juga gue. 

Bisa aja gue disini gembel kaya gini, makan mie tiap hari, nyembah heater, gak pernah mandi, suka ngupil, suka nyiumin aroma kotoran kuku tapi gue di bumi yang lain, di dunia paralel yang lain sana udah lulus, jadi pengusaha sukses, jadi konglomerat. 

Terus di bumi satunya lagi, gue jadi pembalap. Terus di bumi satunya lagi gue jadi playboy. Terus di bumi satunya lagi gue jadi fisikawan nuklir yang berbahan bakar upil. Terus di bumi satunya lagi gue jadi orang yang berpengaruh. Who knows? Kalau  menurut papernya Max Tegmark malah dunia paralel itu sampe terbagi jadi 5 level, kalau gak males bisa baca disini.

Atau akhir-akhir ini gue juga percaya kalau gue yang saat ini itu karena butterfly effect dari orang yang melakukan perjalanan waktu. Jadi ada orang yang bisa time traveling ke masa lalu (Ehm, iya, masa lalu), terus dia gak sengaja ngelakuin kesalahan kecil yang ternyata efeknya merembet dan mengubah sejarah atau biasa disebut butterfly effect.

Bisa aja aslinya gue saat ini udah lulus kuliah. Cuma gara-gara butterfly effect tadi itu, gue jadi kaya sekarang ini. Atau jangan-jangan super hero the Flash itu ada, terus dia ngelakuin flashpoint, terus efeknya merembet kaya yang gue ceritain tadi? Hemmm. I dunno. Kayanya gue kebanyakan ngemil bawang goreng Indomie. Hahaha. 
Previous
Next Post »

4 comments

Click here for comments
5 March 2017 at 22:46 ×

Emang enak ngayal kalo pas lagi nggak ada duit gini ya? Hahahaha *kabur takut ditimpuk heater*

Balas
avatar
admin
6 March 2017 at 20:53 ×

Hail Heater......

Balas
avatar
admin
7 March 2017 at 09:53 ×

Hahaha. Bener, susah emang kalau gada duit. Satu-satunya yang bisa dilakuin ya ngayal sambil nyembah heater.

Balas
avatar
admin
Terima kasih sudah berkomentar, semoga akan dihitung sebagai amal kebaikan ketika hisab di hari akhir nanti. Apasih. Terserah, tapi sempetin komeng ya kalau bisa :)
© 2015 Lalank Pattrya Mahera. Design by Kiki Dee