Ngomong Sendiri.

By lalank pattrya - Thursday, February 12, 2015

Ngenes, gembel, payah. Kayanya itu deh yang pantes gambarin kondisi gue sekarang. Mandi pagi jarang, bangun kesiangan, gak ada yang ngingetin buat makan, gak ada yang ngingetin buat bangun, mau ngingetin juga gak ada yang mau diingetin. Sumpah ini modus banget. 

Entah gue kadang ngerasa jengkel tapi gak tau harus gimana kalau dalam posisi itu. Gak tau harus ngadu kesiapa. Lagi, lagi modus. Kalau dibuat list mungkin kaya gini:

1. Gue jengkel kalau lagi jalan kaki. Itu pengendara motor seenak udelnya nyelip sliat-sliut disamping gue. Gue rasa ada yang salah tinggal di negeri ini. Kaum-kaum pejalan kaki belum diberi hak asasinya secara penih. Gimana mau ikut ngurangin polusi udara sama pemanasan global kalau kaya gini. Gue juga curiga aktifis-aktifis yang sering koar-koar tentang green generation gitu kalau kemana-mana juga masih pada naik kendaraan motor.

2. Gue kadang juga males naik angkot. Buat para supir, plis... iya gue tau kalian nyari uang, tapi pliss tolong lihat kenyamanan kita-kita penumpangnya ini dong. Kalau udah penuh jangan di umpel-umpelin gitu dong. Itu disamping badan angkot kalau gak salah sudah ada aturan batas maksimal buat berapa penumpang dalam angkot. Dulu gue pernah naik angkot yang berhenti ngetem nunggu penumpang. Udah penuh masih aja di jejel-jejelin. Sampe ada ibu-ibu tua disitu yang agak kejepit. Mana suasananya panas lagi. Gue kasihan ngelihatnya, tapi tuh si supir masih aja maksain. 

3. Sekarang yang ketiga. Yang sebenarnya efek dari point 2 diatas. Kalau udah angkutan umum semacam angkot gitu udah gak nyaman ya wajar aja mereka yang punya uang lebih mending beli motor. Dalam suatu hubungan aja kalau udah gak nyaman bisa pergi pasangan. Apa lagi sekarang bisa kredit. Btw, nikah bisa kredit gak sih? Terus mereka yang udah punya banyak uang lebih otomatis beli mobil. Apalagi budaya dan pandangan orang Indon yang belum dianggap mampu (kaya) di negeri ini kalau belum punya mobil. Kalau udah semua pake kendaraan pribadi lihat aja, macet dimana-mana, kecelakaan, pemanasan global, terus efeknya juga kembali ke point 1 tadi. Pedestrian gak bisa nyaman lagi. 

4. Kembali ngupas point nomer 1. Gue rasa kenapa gak banyak orang Indon yang senang berjalan kaki karena beberapa sebab. Yang petama kaya gue bilang tadi, gak nyaman, was-was mulu bawaannya apa lagi kalau malem. Kedua faktor budaya, atau kebiasaan. Kita udah dididik untuk gengsi dari kecil. Ketiga trotoar gak bersahabat. Yang bener aja, trotoar itu buat pejalan kaki tapi apa? Kenyataanya disitu juga ditaruh Pot Bunga segede gaban, bahkan ada yang ditanamin pohon pas tengah-tengah trotoarnya. 

5. Ini yang sekarang lagi hangat kayanya. Gue baca berita di internet (karena gue gak punya tv dan gue bersyukur akan itu) katanya pak presiden kita baru menandatangani kontrak sama Proton (perusahaan malaisya) untuk buat mobil listri nasional. Gue rada-rada gagal paham sebenernya, tapi juga gak tau yang pasti gimana. Kenapa harus sama malaisya? Kita gak mampu buat emang? Itu yang “Putra Petir” nya abah Dahlan kemana dulu? Kenapa gak dia yang dukung buat bikin mobil listrik nasional? Padahal udah jadi dan bisa jalan, tinggal nunggu uji kelayakan kalau gue gak salah baca itu mobil listrik buatan anak bangsa (red: Putra Petir). Beberapa kampus juga bahkan udah ada yang buat prototype-nnya? Buat pak presiden, kenapa sih kita gak pake sumber daya kita sendiri?

Kangen bisa jalan di tempat yang sepi kaya gini nih, sendirian. IYA SENDIRIAN.

Entahlah kenapa bisa begitu, itu masih sebagian kecil unek-unek gue. Barusan gue jalan kaki ke toko swalayan, waktu asyik jalan ada mobil nyelip tepat disamping gue pas, sampe ngenain pinggiran lengan baju gue. Busyet dah, untung kagak kenapa-napa. Kalau sampe ada sesuatu yang gak diinginkan siapa cobak yang bakal ngerawat gue? Siapa?! Hah?! Kenapa kalian diem aja?! Buruan cari pacar sono,.

  • Share:

You Might Also Like

17 komentar

  1. gue malah kangen naek sepeda ontel ke sekolah bareng temen2 gue , , skarang naek sepeda ontel gitu di jalan gede, rasanya gengsi juga + gak aman aja. . serasa merasa tersisihkan gitu klo jdi pengguna sepeda . ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gengsi masih jadi kendala nomer satu kayanya bro.. heheheu, kedua baru aman dan nyaman... ketiga takut papasan sama mantan. Dah itu.

      Delete
  2. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih broh, sering2 main ya...
      *Meluncur TKP :)

      Delete
    2. Makasih broh, sering2 main ya...
      *Meluncur TKP :)

      Delete
    3. Haha komen ini lagi. Entah ini yang keberapa kalinya gue liat doi ngomong hal yang sama ke blogger-blogger.

      Delete
  3. Hahaha, setuju banget ama point tentang trotoar yang ditarok pot bunga segede gaban, annoying abiss. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye broh, indah sih indah tapi gak gitu juga kali kan masih banyak tempat tuh buat naruh pot. Huhuhu

      Delete
  4. Poin terakhir noh, gue setuju bro. Indonesia cuma mau buat prototype.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gue lihat pemerintah gak ada usaha buat kejelasan mobnas buatan anak negeri kita sendiri bro. Gak tau udah dipolitisasi atau gimana, tunggu gw jadi presiden deh.

      Delete
  5. wah kalo udah ngomong sendiri berarti sudah tanda2 nih bro..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tanda-tanda kalau gak punya tempat bahu bersandar dan teman curhat #KodeKeras :)

      Delete
  6. Well gue setuju sama lo soal si pak presiden sama proton. Sumber daya dari negara sendiri apa kabar coba. :)
    Anyway, kenapa miris sih pembukaan kalimatnya. :')

    ReplyDelete
  7. Mau aku comblangin? Kebetulan ada nenek-nenek yang baru jadi janda nih.

    ReplyDelete
  8. yang poin terakhir setuju banget,seharusnya pak presiden menggunakan sumber daya sendiri sebelum menggunakan sumber daya negara lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang udah harusnya gitu, pake punya sendiri kalau mau berdikari. *tumben serius.

      Delete