Gak Pernah Habis

By lalank pattrya - Thursday, June 14, 2018



Kalau kemarin gue gak paham sama ‘kenapa sih orang-orang ada aja yang pengin punya anak’, hari ini lagi-lagi gue gak paham. Emang ya gue banyak gak pahamnya. Kebanyakan tanya.

Kenapa gak dari dulu gitu, waktu jaman-jaman sekolah. Kaya kata Mas Ben pernah bilang ‘andaikan dulu waktu SMP atau SMA gitu cara berpikirku kaya sekarang, banyak yang mau tak tanyain ke guru-guru sejarah atau agama mungkin, kenapa kok gini, kenapa kok gitu’.

‘Iya sih mas, seru banget pasti. Palingan sampean dikeluarin dari sekolah hehehe’ celetuk gue.

Ya kita emang selalu telat, entah itu masalah pendidikan, teknologi, bangun tidur, atau apalah itu, selalu telat. Telat emang bahaya banget sih, telat nyabut misalnya. Nyabut bulu hidung maksudnya, kan gak enak aja kalau numpuk di lubang hidung sampe kaya sapu ijuk gitu. Gak bisa napas.

Hal-hal lainnya yang gak gue paham kaya, ada temen gue yang sering ngajak ngopi atau nongkrong gitu terus malah main game. 

Mending kalau game yang dimainin buat bareng-bareng, gue masih maklum. Ini game gak jelas kaya yang tetris gitu dan gak saling ngobrol kitanya, dan gak cuma sekali, hampir tiap kali nongkrong. Apa coba gitu.

Kedua, gue gak paham sama orang-orang yang cuma geleng-geleng kepala, manyunin bibir, sama kedip-kedip di instastory. Orang-orang kaya gitu itu ngapain sih? Apa gitu yang dicari. Apa? Hah! Jawab dong! Beri penjelasan kalian wahai milenial!

Ketiga, orang-orang yang setiap detik, setiap menit, setiap jam, setiap-setiap lah pokoknya selalu chat-an sama pacarnya. Ngapain? Mending ketemu kalau ada apa-apa diobrolin, udah. Beres. Tapi ini pengecualian kalau pacarnya simsimi.

Keempat, orang-orang yang kalau janjian mau kemana ribetnya minta ampun di chat. ‘kalian udah dimana?’ ‘Udah sampe mana?’, ‘Udah nyampe belum?’, dulu jaman gada smartphone perasaan gak seribet itu deh. 

Janjian jam berapa, dimana, yaudah, udah pada tau. Gak ada tuh yang nanya-nanya gak penting. Maksud gue berangkat ya berangkat aja gitu.

Kelima, orang-orang yang tiap hari galau terus tentang cinta. Ya emang sih, cinta gak pernah habis dibahas. Udah milyaran lagu, puisi, lukisan, atau apapun itu yang nyoba mengupas tentang cinta dan gak pernah tuntas, masih ada aja terus.

Keenam, gue gak paham kenapa gue bisa gak suka aja sama tere liye. Serius gak tau kenapa. Gue gak pernah baca buku-bukunya yang katanya bagus, dan gue akui bagus sih kayanya. Gak pernah ngepoin dia, tapi tiap denger itu kaya males aja.

Ketujuh, gue gak paham kenapa gue sampe sekarang gak mau dan belum ada minat aja nonton serial Game of Thrones. Hampir semua temen gue yang ngikutin TV series nyaranin gue buat nonton, dan selalu gue jawab ‘Iya gue akuin dan gue yakin pasti bagus, cuma masih belum minat aja nonton’. 

Gak paham gitu, kaya kenapa cewek yang gue taksir tetiba balikan sama mantannya waktu gue kepoin instagramnya, huhu. Oh iya, kemarin gue baru namatin serial American Gods, bagus banget.

Udah ah, kalau di tulisin satu-satu bisa banyak banget. Sering gue bingung kaya seberapa luas alam semesta ini, mesin waktu itu ada atau gak, terus kenapa kok tiba-tiba kangen dia. Ah, udah dulu lah. Bye :)


  • Share:

You Might Also Like

3 komentar

  1. langsung cabut bulu hidung gue bacanya. gue juga nggak suka tere liye lank tapi pernah baca beberapa bukunya. sama game of thrones juga belum nonton gue, nggak tau kenapa nggak tertarik padahal gue punya serinya lengkap. mau gue hapus aja itu ntar. menuh-menuhin drive aja soalnya.

    ReplyDelete
  2. @ hal terakhir kita samaan mas. Dari dulu sampai sekarang saya belum pernah baca buku ter liye bahkan tau orangnya aja belum. Banyak temen yang ngasih pinjem bukunya tapi cuman gitu diletakin di meja doang. Sama kayak game of thrones, enath kenapa saya gak suka sama film yang series dan durasinya panjang.

    Nah kalau ini yang paling bikin bingung, banyak temen saya sering banget bikin instastory gak jelas dengan durasi yang panjang banget, gak tahu mau diapain tuh. Saya sih cuman skip aja.

    ReplyDelete
  3. Ini dari tulisan ini ada di kedua paragraf terakhir pada kalimat pertamanya. Hahaha.

    ReplyDelete